Juli 02, 2013

Pernikahan Adat Minang

Sepanjang ingatanku...aku baru dua kali menghadiri pernikahan yang memakai adat Minangkabau atau disebut juga dengan Baralek yaitu pernikahannya Fathia (temen kuliahku) dan pernikahannya Nadya (temen kantorku). Kebanyakan diundang ke perkawinan dengan adat Jawa sih...abis gimana temen sekolah 99% orang Jawa, temen kuliah kebanyakan juga orang Jawa...kalaupun ada yang dari suku lain begitu dia nikah eh gak bisa datang. Nah baru setelah kerja...emmm...kebanyakan Jawa lagi, sedikit Sunda, sedikit suku lain, dan sebagian Chinese. Padahal pengen banget menghadiri pernikahan dengan adat yang beda-beda...tapi ya apa mau dikata hehehe...

Fathia menikah sudah beberapa tahun yang lalu, begitu selesai kuliah disaat aku masih pontang panting cari kerja dia langsung jadi komisaris perusahaan bapaknya :D. Trus selama satu tahun sebelum dia menikah dia berhenti jadi komisaris dan selama setahun itu dia full ngurusin segala macam urusan pernikahan. Dan berhubung dia orang Minang ya pasti pernikahan di Jakarta menggunakan adat Minang, kalau yang di Jogja sih menggunakan adat Jawa (karena suaminya orang Jawa).

Kalau acara adat yang dilakukan menjelang pernikahan aku gak tau karena pas jam kantor. Tapi pasti adatnya lengkap karena kan Tia anak pertama dan perempuan pula, kalau di adat Minang kan ngikutin garis matrilineal (garis dari Ibu). Pasti ada malam bainai segala, malam sebelum akad nikah dilaksanakan dan seluruh kerabat dekat dan tetangga dekat memberikan doa restunya.

Waktu itu resepsi pernikahan Fathia diadakan di Gedung Bidakara dan acaranya berlangsung pada malam hari. Aku janjian dengan temen-temen kuliah yang lain untuk datang barengan ke nikahannya Tia. Berhubung datang ke nikahan teman yang lumayan dekat ya harus dandan istimewalah dikit, aku pakai kebaya dan songket yang dulu aku pakai pas wisuda. Pakai make up dong pastinya, aku dandan sendiri sih. Tapi ternyata teman-temanku yang cowok tercengang ngeliat penampilanku malam itu. Ngaliatin aku kayak ngeliatin apa aja hehehe...maklum biasanya kalau ketemuan ama mereka aku cuma pakai celana jeans, T-Shirt, sandal jepit dan ransel :D


Malam itu Fathia terlihat sangat cantik dengan suntiangnya yang begitu tinggi. Dia sampai gak bisa menoleh katanya, kalau mau menoleh harus sama badannya karena suntiangnya berat banget. Gak ngebayangin perjuangan Tia malam itu harus memakai suntiang yang berat dan harus terus tersenyum kepada para tamu :)

Pernikahan adat Minang yang kuhadiri berikutnya adalah pernikahannya Nadya teman kantorku. Kalau Nadya adat yang dipakai tidak selengkap Fathia karena kedua orang tuanya udah meninggal, jadi dia memilih yang simpel aja. Hebat lho Nadya ini, dia mengurusi semua printilan pernikahannya seorang diri...biaya juga sebagian besar memakai uang tabungan dia dan suaminya. Salut banget ama Nadya :). Acara Nadya waktu itu di Menara Hijau. Nadya juga memakai suntiang tapi suntiangnya jauh lebih simpel dibanding suntiang Fathia dulu. Semoga semua bahagia sampai maut memisahkan...Aamiin...
Oya karena suaminya Nadya dari daerah NTB jadi sepertinya untuk urusan baju juga ada sedikit modifikasi :)


 Btw aku juga pernah mencoba baju adat Minang lho, waktu aku jalan-jalan ke Sumatra Barat. Waktu itu ama tour guidenya diajak ke Minangkabau Village di Padang Panjang, dan disana kita bisa menyewa baju adat untuk foto-foto. Ternyata bentuk suntiang itu ada bermacam-macam ya. Suntiang yang aku pakai waktu itu berbeda dengan suntiang yang dipakai Fathia. Baju adat Minang kebanyakan didominasi warna merah emas atau hitam emas, tapi ada juga yang warna biru emas atau hijau emas...selalu ada unsur emasnya.


  
Kalau dulu jaman masih sekolah untuk memperingati hari Kemerdekaan RI di tempatku selalu ada karnaval. Biasanya sekolahku selalu ikut acara ini. Ada bagian yang pakai baju Bhinneka Tunggal Ika, pakai baju adat dari berbagai daerah di Indonesia. Waktu itu kalau yang kebagian dandan pakai baju Minang selalu pakai model penutup kepala yang modelnya kayak tanduk itu. Kalau aku sih gak pernah kebagian dandan cantik kayak gitu, karena udah pegang alat musik di Drum Band, jadi ya pakai seragam Drum Band sekolahku :)
Nah model baju adat Minang seperti foto dibawah ini yang selalu dipakai saat acara karnaval di tempatku dulu.

Tanduk Ameh Belenggek



Sumber foto: buchyar.pelaminanminang.com

 Ternyata masih ada pakaian pengantin adat Minang model yang lain lagi lho yaitu pakaian pengantin Koto Gadang.


Pakaian Pengantin Koto Gadang
 Sumber foto: buchyar.pelaminanminang.com


Indonesia itu memang kaya dengan beragam budaya. Budaya adat pernikahan dan pakaian pernikahan pun ada banyak ragamnya. Indonesia memang paling keren budayanya :)

0 comments:

Poskan Komentar