Juli 15, 2013

Pasar Ramadhan Benhil

Weekend kemarin itu aku gak kemana-mana, maksudnya gak pergi jauh-jauh dari rumah. Hari Sabtu aku harus menyelesaikan 165 pcs tasbih putih diameter bead 10mm pesanan Mbak Erry. Karena katanya mau diambil hari Minggu. Bahkan aku gak bisa datang ke undangan buka puasa bersama di apartemennya sepupuku...Maaf ya Sa. Padahal pengen sih datang tapi apadaya kondisi tidak memungkinkan. Apalagi hari Sabtu kemarin itu hujan terus seharian. Sekarang tasbih pesanan Mbak Erry udah selesai dan ternyata gak jadi diambil hari Minggu, baru mau diambil ntar malem :)


Tasbih 10mm
Hari Minggu aku bersih-bersih kamar trus setrika setumpuk baju-baju...wewww pekerjaan yang paling tidak menyenangkan tuh...setrika. Tapi berhubung kemarin itu cuacanya dingiiiinnn jadi itung-itung mencari kehangatan dengan setrika hehehe...
Abis itu aku pergi ke Pasar Benhil, tujuan utamanya sih mengambil jahitan baju ke Agresia. Aku menjahitkan dua potong baju model tunik. Seharusnya sih udah jadi minggu kemarin tapi abang penjahitnya lupa...hadeuh...pas aku kesana Sabtu minggu lalu eh baju belum dijahit. Trus dijanjiin hari Selasa, tapi kalau hari kerja aku sampai Benhil udah malem jadi males mampir pasar lagi. Akhirnya aku putuskan aku ambil hari Minggu kemarin itu. Aku suka dengan jahitannya Agresia...rapi dan sesuai dengan keinginanku :)

Nah setiap bulan Ramadhan seperti sekarang ini di depan Pasar Benhil selalu ada pasar Ramadhan Benhil. Di Pasar Ramadhan ini isinya sih pedagang aneka makanan seperti masakan ala warteg, ala Minang, kue-kue basah, lemang, kolak, es buah dll. Dan imbasnya jalan Benhil Raya selalu macet setiap siang-malam selama Pasar Ramadhan ini buka karena memang memakan sebagian badan jalan. Pengunjungnya juga selalu ramai dan berdesak-desakan bahkan untuk jalan aja susah euy. Sewa tempat jualan di Pasar Ramadhan ini lumayan juga lho...dulu aku pernah tanya-tanya ke orang pasar, tahun 2005 aja sewanya 1,5 juta/bulan, sekarang sih mestinya udah jauh lebih mahal ya. Pasar Ramadhan ini biasanya buka jam 13.00 - 18.30 WIB.

Pasar Ramadhan Benhil
 Kemarin aku beli kolak kolang-kaling campur ubi jalar. Kalau ngeliat warnanya sih sepertinya manis banget karena warna kuahnya coklat banget. Harganya Rp 10.000/gelas plastik sedang...mahal ya sekarang. Nah begitu udah waktunya buka puasa setelah minum air putih dan makan kurma aku cobain nih kolaknya...eh ternyata rasanya sama sekali tidak manis, santannya sangat encer dan tidak manis...hufff....harga tidak sesuai rasa. 

 Mendingan beli kolak di bapak penjual kolak keliling yang biasa lewat di depan rumah. Wuiiihhh kolak bikinan dia tuh dijamin enak banget rasanya, santannya lumayan kental dan berasa manis, harganya juga gak semahal kolak di Pasar Ramadhan Benhil. Biasanya si bapak ini kalau bulan puasa seperti ini jualan kolak pisang campur ubi dan kolang kaling dan juga jualan es kelapa muda. Es kelapa mudanya juga enak dan yang jelas bersih. Kalau hari-hari biasa dia jualan bubur ketan hitam dan bubur kacang hijau. Kemarin sebenarnya aku pengen beli kolak di bapak itu tapi pas aku berangkat ke Pasar Benhil buat ambil jahitan eh si bapak itu belum kelihatan. Minggu depan Insya Allah beli ke bapak itu, soalnya dia kelilingnya sekitar jam 16.30 - 17.00...jadi kalau hari kerja aku gak bisa beli. Bikin sendiri juga udah agak males nih, mending beli jadi aja hehehe...padahal kalau bikin sendiri rasa dijamin enak lho tapi berhubung malas...ya beli aja :D

Kalau puasa gini makan kolak juga jarang-jarang sih, kalau aku lebih suka es teler, es kelapa muda atau es buah...lebih segar. Dulu sih aku rajin banget bikin kolak, cendol, es buah, puding...sekarang nyari waktu buat masaknya yang susah. Kapan-kapan deh kalau ada waktu dan lagi mood masak-masak lagi :)

0 comments:

Poskan Komentar