Juni 25, 2013

Sejenak menjadi VIP

Selama ini aku suka heran melihat sambutan terhadap pejabat suatu instansi atau suatu daerah, kesannya itu sangat berlebihan. Bahkan di jalan aja selalu dikawal voorijder yang bertugas membuka jalan untuk mobil sang pejabat. Atau kalau datang di suatu acara walaupun si pejabat atau keluarganya datangnya belakangan selalu disediakan tempat duduk paling depan.

Ngomong-ngomong soal menjadi tamu VIP...aku pernah mengalaminya secara tidak sengaja. Dulu jaman masih kuliah ada salah satu temen kuliahku yang Bapaknya itu salah satu Direktur Bank Indonesia saat itu. Temanku itu orangnya sederhana, saat awal-awal kuliah dia juga naik bus kota kalau mau ke kampus...yah sama lah kayak aku. Hanya saja di semester-semester akhir dia bawa mobil. Dan karena dia termasuk salah satu temen akrabku akhirnya aku kebagian enak, sering diantar pulang ama temenku itu tentu saja dengan mengendarai mobilnya itu :D

Suatu waktu ada kuliah umum di Magister Management UGM dan pembicaranya adalah Bapaknya temenku yang Direktur BI itu. Temanya tentu saja menyangkut perekonomian di Indonesia tapi aku lupa judul tepatnya apa. Karena temanya cukup menarik jadi peminatnya otomatis bejibun. Selain dari Fakultas Ekonomi juga dari MM, MEP dll. Seminarnya diadakan di Gedung MM UGM.

Aku waktu itu harus kuliah dulu di kampus, jadi sementara temen-temen yang lain sebagian udah berangkat ke MM aku masih di kampus FE termasuk temenku yang anaknya Direktur BI itu. Akhirnya aku berangkat bareng ama temenku iku, tentu saja naik mobilnya dia. Nah begitu lewat di samping Graha Sabha Pramana tiba-tiba mobilnya temenku ditabrak motor dari kanan belakang. Kayaknya si pengendara motornya agak ngelamun deh, akhirnya sempat berhenti sebentar untuk memeriksa bagian belakang mobil dan temenku kesel ama si pengendara motor itu jadi sempat ngomel2. Bagian belakang mobil temenku tergores sih, tapi ya sudahlah kata temenku. Trus buru-buru kami menuju gedung MM...wah udah terlambat nih.

Dan benar aja begitu masuk ke ruangan yang dipakai untuk seminar udah dipenuhi oleh peserta seminar. Sampai-sampai ada sebagian yang berdiri karena tempat duduk udah full terisi. Nah selagi bengong itu tiba-tiba muncul 2 orang bapak-bapak dan 1 orang ibu-ibu berpakaian sangat rapi memakai setelan jas dan berdasi dan menghampiri kami. Trus bapak-bapak itu mempersilahkan kami mengikuti mereka sampai di deretan kursi terdepan dan...eng ing eng...tersedialah 2 kursi kosong untuk aku dan temenku itu. Ternyata 2 bapak-bapak dan 1 ibu-ibu tadi itu adalah orang BI Yogyakarta. Dan kami pun duduk diikuti pandangan "sirik" orang-orang lain yang harus berdiri karena gak kebagian kursi hehehehe...

Wah ternyata begini ya rasanya jadi tamu VIP...enak bener....pantesan banyak orang yang berlomba-lomba jadi pejabat. Karena biasanya pejabat dan keluarganya itu mendapatkan perlakuan yang istimewa. Tapi kalau menurutku tetap lebih enak jadi orang biasa aja, mau ngapa-ngapain gak jadi sorotan orang lain...itu kalau menurutku lho :)

Kalau sekarang ini aku suka sebel ama pejabat yang pakai voorijder pada saat jalanan super macet. Bayangin aja mobil cuma maju semeter demi semeter kadang berhenti lama eh tiba-tiba ada bunyi sirine yang berisik dan  menyuruh mobil minggir untuk memberi jalan si pejabat atau siapapun yang memakai jasa voorijder itu biar bisa lewat. Sebel nggak sih...udah sama-sama terjebak macet, laper, haus, pengen pipis trus tiba-tiba ada suara berisik sirine dan nyuruh minggir. Emang situ aja yang mau pulang cepet. Kalau mau cepet tuh naik helikopter dong.

Oya jadi inget ceritanya temenku bulan lalu...temen kuliah juga. Waktu itu dia masih bermukim di Medan karena mengikuti tugas suaminya (yang juga temen kuliahku). Temenku itu dulu sebelumnya bekerja di salah satu perusahaan telekomunikasi besar di Jakarta, tapi karena tugas suaminya dipindah ke Medan akhirnya dia resign dan ikut pindah ke Medan. Temanku itu punya hobi memasak. Nah selama di Medan dia buka usaha makanan, menerima pesanan makanan seperti kue-kue tradisional, cake dan aneka masakan lainnya. Suatu ketika temenku itu harus mengantarkan pesanan ke salah satu customernya dan entah bagaimana ceritanya dia kena tilang. Nah akhirnya muncullah percakapan antara temenku dan Pak Polisi yang saat itu menilang dia....singkat cerita si polisi itu dan beberapa temennya mengawal temanku pergi ke suatu tempat. Dimana itu? ke rumah Kapolda saudara-saudara....dan ternyata temenku memang sedang dalam perjalanan mengantarkan ayam kodok pesanan istri Kapolda untuk suatu acara....huahahahaha....aku gak bisa ngebayangin gimana muka polisi itu. Tapi kata temenku mukanya manyun bin kecut. Ternyata untuk menjadi VIP itu gak perlu jadi pejabat kok, bawa pesenan orang penting juga bisa ikutan jadi orang penting hehehehe...

0 comments:

Poskan Komentar