Oktober 16, 2013

Idul Adha 1434 H

Idul Adha tahun ini aku tidak mudik, karena aku pikir toh abis ketemuan ama keluarga akhir bulan September kemarin di Jogja, jadi ya menikmati Idul Adha di Jakarta aja. Lagian pas hari Senin kantorku tidak ikut cuti bersama...maklum perusahaan swasta jadi harus tetap kerja dan kerja kalau tetap mau digaji hahaha.


Aku dan sepupuku janjian Sholat Ied di Bank Indonesia, tadinya aku pikir mau di Al Azhar tapi kata sepupuku...temennya dia ngajakin di Bank Indonesia aja karena gak bau kambing hehehe. Tapi emang sih kalau Sholat Ied di Al Azhar tuh sangat tercium bau kambing karena kan kambing-kambing dan sapi-sapi yang akan dikurbankan diikat di pinggir lapangan. Nah kalau di BI kan gak ada kambing dan sapinya, jadi udaranya segar.


Masalahnya ternyata pas hari H aku malah gak bisa ikut Sholat Ied, biasalah kedatangan tamu bulanan. Tapi aku tetap pergi ke Bank Indonesia. Temannya sepupuku juga pas kedatangan tamu jadi sama-sama gak ikut Sholat Ied, tapi tetap datang ke BI. Kami hanya duduk-duduk di pinggir lapangan BI sambil sesekali mengambil foto. Sholat Ied di BI dimulai pukul 06.45 WIB, dan ternyata banyak sekali orang-orang yang ketinggalan Sholat...mereka berlarian menuju tempat Sholat Ied.



  
Aku dan Fitri jalan ke belakang barisan jamaah yang sedang Sholat Ied, saat itu aku melihat ada ibu-ibu yang sudah sepuh sholat diatas kursi rodanya. Ibu ini hebat ya, walaupun diatas kursi roda tapi tetap melaksanakan Sholat Ied...memang sih Sholat Ied itu hukumnya sunah tapi kan pahalanya besar. Tentu saja jauh lebih bagus daripada orang-orang yang sehat yang tidak mau melaksanakan Sholat Ied karena alasan malas :)


 Saat sedang memimpin Sholat Ied pada rakaat kedua, Imam Sholatnya suaranya mulai sedikit tersendat dan sempat tersedu dalam tangis. Kalau kita mengerti arti dari ayat-ayat Al Qur'an yang sedang kita baca atau lantunkan terkadang emang kita tidak kuasa menahan tangis. Terkadang walaupun aku kurang mengerti artinya pun aku bisa tiba-tiba menangis dalam sholat, entah kenapa ayat-ayat itu begitu merasuk ke dalam kalbu dan menyentuh sanubari yang terdalam.

Sehabis selesai Sholat Ied di BI kami menuju ke apartemennya Fitri, disana disuguhi rendang, gule kambing, punch, anggur dan puding coklat lengkap dengan vla-nya...wuihhh kenyang, makasih ya Fitri :). Fitri memelihara kucing yang diberi nama Viko, si kucing gak mau nengok kalau dipanggil pus..pus..nengoknya kalau dipanggil Viko hehehe. Hobinya mandi (jilat-jilat bulunya) sambil ngaca...wew ternyata kucing ada yang narsis juga ya hahahaha...

VIKO
Abis dari apartemennya Fitri aku ke apartemennya sepupuku, eh ngantuk datang menyerang. Abis ngobrol-ngobrol bentar mata kok semakin berat....akhirnya aku tidur deh dikamarnya sepupuku. Gile bener...bener-bener tidur siang yang nyenyak...lama euy...mungkin gara-gara hari sebelumnya aku kurang tidur. Bangun tidur disuruh makan siang ama sayur lodeh dan bakwan jagung...enak...enak...enak. Trus abis makan pulang deh ke Benhil...abis makan pulang hehehe....makasih lho Sa untuk makanan dan tumpangan tidurnya :D. Aku udah ada janji ama Susilo yang mau ambil pesanan souvenir siramannya. Sampai rumah langsung beres-beres kamar. Akhir minggu ini mau beresin gudang ah...udah berantakan banget.

0 comments:

Poskan Komentar