Februari 24, 2014

Edisi Kulineran

Beberapa waktu yang lalu aku dan Opi jalan-jalan ke Kota Kasablanka, yah walaupun lokasinya gak begitu jauh dari Benhil tapi aku baru sekali itu lho ke Kokas hehehe. Itupun karena diajak Opi yang sekarang pindah kerja ke Jakarta lagi, setelah beberapa tahun terakhir ini kerja di kota kelahirannya...Semarang. Menurutku Kokas sangat nyaman untuk jalan-jalan karena luas dan bersih sekali...mungkin karena masih sangat baru ya. Kebetulan waktu itu kami nyampe Kokas saat waktunya makan siang, jadi tujuan utamanya ke food court :D. Nah selagi menunggu pesanan makanan datang aku sholat dulu di Musholla yang ada di food court Kokas...eh btw nama tempat makannya Eat & Eat.

 Penataan Eat & Eat sepertinya ala Timur Tengah ya, ada aneka makanan disana. Sebelum kita makan sebelumnya kita menukarkan sejumlah uang dengan kartu, jadi saat kita bertransaksi di salah satu stand makanan/minuman kartunya tinggal ditempel ke mesin aja trus kalau ada sisa limitnya bisa ditukar kembali ke kasir. Sistem seperti ini memang sudah banyak diterapkan di beberapa lokasi makan di mall atau di tempat wisata dan menurutku sistem ini sangat praktis jadi kita gak perlu bolak balik menukarkan struk pembayaran ke outlet-outlet makanan. nah kemarin itu kami memesan makanan yang serba daging domba yaitu sum sumsum domba, sup daging domba dan sate domba...rasanya...maknyuuuuzzzzzz...enak...enak...enak. Dan yang lebih bikin terasa enak lagi ternyata aku ditraktir ama Opi...makasih Opiiii :D

 Saat hari terakhirku kerja di kantor aku diajak ama Mbak Ika makan siang di Emporium Pluit, perginya ama Yustin juga. Ternyata aku disuruh memilih tempat makan, terserah mau dimana...wah bingung deh...akhirnya memilih Resto Pandan Village (baru kali ini juga makan disitu). Aku pesan menu sup buntut sapi dan rasanya olala maknyuzzz...endang gurindang...enak banget deh pokoknya :D. Dan lagi-lagi aku ditraktir...aduh jadi terharu saya...makasih Mbak Ika & Yustin :)

 Lain waktu aku makan di RM Terasa Benhil, biasanya kalau disini aku selalu pesan sup iga tapi kali ini aku pesan soto betawi. Tapi ternyata...rasanya kurang enak menurutku...emmm masih lebih enak soto betawi yang ada di depan salon laris Benhil...yah mungkin ini soal selera aja ya. Kalau Sup Iganya sih menurutku enak :)

 Hari Minggu kemarin aku jalan ke Pasaraya Grande ama temenku, tujuannya sih mau ke Ace Hardware mau beli container plastik. Tapi berhubung udah lapar jadi kami mampir dulu di food court-nya Pasaraya Grande. Terus terang aku udah lama banget gak makan di food court Pasaraya Grande, kalau dulu sih sering banget karena kalau janji ketemuan ama temen-temen kuliahku di Pasaraya Grande. Sekarang penataannya udah beda banget ama dulu. Kalau sekarang kasirnya ada beberapa, jadi tenant-tenant membuat bon untuk customer yang harus diserahkan ke kasir untuk melakukan pembayaran, setelah itu customer harus kembali ke masing-masing tenant untuk mengambil makanan...agak merepotkan apalagi kalau kita pesan makanan di beberapa tenant.

 Nah kemarin itu aku pesan nasi bebek dan kolak durian, minumnya cukup air mineral saja. Nasi bebeknya cukup enak dan sebagian tulangnya lunak tapi sambelnya kurang mantap. Kalau kolak duriannya yummyyyyyy....enakkkk...menurutku lho. Kolak durian ini berisi beberapa biji durian dan ketan putih trus disiram dengan kuah santan. Rasanya gak kalah ama Durian with sticky rice yang disajikan di Jittlada Resto (Resto Thailand yang ada di Grand Indonesia) atau yang langsung beli di Malaysia maupun di Thailand. Tapi soal harga tentu lebih murah yang di food court Pasaraya Grande apabila dibandingkan dengan di Jittlada Resto :)

0 comments:

Poskan Komentar