Agustus 20, 2014

Temon & Ucrit

Waktu aku lagi menyapu halaman tiba-tiba terdengar suara nyaring dari seekor kucing kecil...kencang sekali suranya terdengar di pagi yang masih sepi itu. Aku cari sumber suara kucing itu, dan akhirnya aku temukan seekor kucing kecil berada diatas pot tanaman yang cukup tinggi di pinggir jalan. umur kucing kecil itu kira-kira 2 minggu atau mungkin belum ada 2 minggu karena jalannya masih sempoyongan. Aku ambil kucing kecil itu, aku bawa pulang ke rumah. Aku bersihin dan aku kasih minum air bening....duh kasihan sekali...kucing sekecil ini kan seharusnya masih menyusu ke induknya. Dan aku gak berani ngasih susu sapi ke kucing kecil ini karena kata temenku kucing yang dikasih minum susu sapi 99,99% akan diare.

Bahkan kucing kecil ini belum bisa minum sendiri, jadi air bening aku taruh ditanganku trus dijilatin ama dia. Duh tega banget orang yang misahin kucing kecil ini sama induknya...jahat banget banget banget :(
Keesokan harinya adikku menemukan seekor kucing kecil lagi yang ngeong-ngeong sendirian, diambil sama adikku trus dibawa pulang ke rumah. Bingung juga mau dikasih makan apa, akhirnya aku kasih daging ayam yg diiris tipis-tipis...dua ekor kucing kecil itu makan dengan lahapnya. Dan anehnya dua kucing kecil itu doyan banget bolu gulung yg dipotong kecil-kecil, mungkin karena aromanya agak amis kali ya jadi mereka suka.



Dua kucing kecil itu aku kasih nama Temon dan Ucrit. Untuk tidurnya aku taruh didalam kardus yang sudah dilapisi kain-kain, biar mereka merasa hangat. Trus untuk pup dan pee-nya aku sediain pasir yang ditaruh di dalam kardus lain yang rendah. Dua kucing kecil itu pinter banget lho, cepat sekali belajarnya....mereka selalu pup dan pee di tempat yang udah aku sediain, gak di sembarang tempat. Hanya kalau minum air masih kesulitan...masa kalau minum seluruh mukanya dicelupin ke tempat minum dan akhirnya mereka bersin-bersih...hehehehe....lucu banget ngeliatnya :D

Gara-gara aku manggil dua kucing itu Temon dan Ucrit gak pernah pus pus pus...akhirnya mereka kalau dipanggil pus pus gak mau datang, nengok aja nggak hahahaha. Tapi kalau dipanggil Temon Temon Temon...pasti kucing yang bulunya hitam langsung lari menghampiri. Kalau yang bulunya putih si Ucrit :)

Tiap pagi begitu kedua kucing itu mendengar suaraku pasti langsung heboh keluar dari kardus dan mondar-mandir di dekat kakiku. Setiap pagi aku bersihin matanya pakai tissue basah, hidungnya juga. Kalau abis makan kuku-kukunya aku lap lagi pakai tissue basah, kalau abis pup juga. Abis gimana ya, mereka kan suka minta pangku jadi ya harus bersih dong. Terkadang kalau aku gak mau mereka naik ke pangkuanku mereka akan ngeong-ngeong dengan mata besar yang menatap memelas kearahku...duh kalau udah kayak gitu aku jadi gak tega akhirnya membiarkan mereka naik ke pangkuanku. Mereka kalau lagi makan tuh lucu banget tingkahnya, pasti deh berebut saling dorong. Bahkan si Temon kalau makan suka naik ke atas piring makannya, jadi si Ucrit kesulitan mau makan...hihihihi....kucing aja udahmulai berkompetisi sejak kecil ya.

Abis makan biasanya mereka minta pangku...trus suka nyedot-nyedot baju kayak mau nyusu gitu...duh kalau kayak gini pasti aku sedih lagi. Kucing sekecil ini kan emang harusnya masih nyusu ke induknya. Bahkan kalau mereka tidur mulutnya tuh gerak-gerak kayak lagi nyusu, Biasanya kalau dua kucing itu udah tidur nyenyak aku pindahin pelan-pelan ke dalam kardus tempat tidurnya.
Sekarang mereka udah semakin besar, walaupun kepalanya masih suka goyang-goyang...dan kalau jalan tuh suka gak liat-liat jalan didepannya...jadi kadang terjeblos karena kan jalannya gak rata. Trus dua kucing ini seneng banget menjilati bulu-bulu dan kakinya...pokoknya gak suka kalau kakinya kotor dikit aja pasti langsung dijilatin sampai bersih. Yang lucu lagi kalau mereka mau menjilati bagian belakang tubuhnya pasti langsung terguling karena gak nyampe hehehehe.... Hobi lainnya lagi adalah gulat, abis makan pasti deh dua kucing kecil itu gulat dengan segala gaya...lucu banget banget :D

Nah berhubung aku harus kembali ke Jakarta dan gak mungkin membawa dua kucing kecil itu...akhirnya Ibuku yang mengambil alih memelihara mereka. Semoga Temon dan Ucrit bisa tumbuh dengan sehat dan panjang umur. Semoga gak adalagi orang-orang yang memisahkan bayi kucing dengan induknya, mending dikasihkan ke orang lain kalau memang gak suka. Bagaimanapun kucing itu makhluk Tuhan yang punya nyawa, butuh disayangi juga.

0 comments:

Poskan Komentar