Mei 23, 2012

Menjelajah Lombok Selatan...

Lombok, Day 4 (20 May 2012)

Mengawali pagi di Kuta Lombok dengan sarapan di Kuta Indah Hotel....lagi2 pilihannya nasi goreng, pancake dan roti. Akhirnya aku memutuskan pesan pancake (bosen ama nasi goreng). Aku pesan 2 porsi...yang 1 porsi minta dibungkus dan aku kasih ke driver dari Mahardika Travel yang pagi itu udah datang menjemput.

Pagi itu aku sekalian check out dari hotel...karena setelah tour aku mau kembali ke Mataram lagi. Tujuan pertama adalah ke Pantai Tanjung Aan. Sebelumnya Mas Cipto (Driver Mahardika Travel) udah memperingatkan kalau di pantai-pantai wilayah Lombok Selatan ini para pedagangnya akan menawarkan barang dengan cara mengikuti terus pengunjung yang datang dan jangan pernah memegang barang tersebut karena kita akan dituntut untuk membeli, jangan menjanjikan "nanti" karena kita juga akan dituntut untuk membeli....dan kalau kita beli salah satu pasti pedagang yang lainnya akan datang "menyerbu" minta kita beli dagangan mereka juga.

Okay....sampailah di Pantai Tanjung Aan....pasirnya begitu putih walaupun tidak sehalus dan sebersih pantai di Gili Nanggu. Indah sekali pemandangan di Tanjung Aan. Tapi ya itu...begitu turun dari mobil langsung disambut pedagang asongan usia2 belasan tahun...dan dia terus mengikutiku kemana pun aku pergi. Aku udah bilang tidak begitu dia menawari barang dagangannya...tapi terus aja pedagang itu mengikutiku sambil membujuk-bujuk aku untuk beli. Sangat sangat sangat risih dan mengganggu keasyikanku menikmati pemandangan. Bahkan sampai aku balik ke mobil pun dia masih terus mengikutiku....dan aku tetap bertahan untuk diam....sampai begitu aku menutup pintu mobil aku dikatain PELIT! huahahahahahaha....sebodo amat....

Pantai Tanjung Aan
 Perjalanan lanjut ke Pantai Seger. Btw untuk parkir mobil di masing2 pantai ini bayar 5000/mobil. Di Seger aku relatif aman dari pedagang asongan...mungkin karena masih pagi jadi belum begitu banyak orang. Pemandangannya juga indah. Ombaknya cukup besar....waktu di perjalanan sempat ketemu ama 2 orang cowok bule yang naik motor sambil membawa papan surfing. Aku ambil beberapa foto di Pantai Seger ini untuk kemudian melanjutkan perjalanan lagi ke Pantai Kuta.

Pantai Seger
 Sesampainya di Pantai Kuta aku melihat sekumpulan pedagang asongan. Mereka masih nyantai belum datang menawarkan barang dagangannya. Akhirnya aku mulai mengambil beberapa foto...dan mulailah para pedagang asongan itu datang menawarkan dagangannya...hadeeeuuuuhhhhhh.....
Karena aku ngerasa udah cukup melihat Pantai Kuta aku beranjak masuk ke mobil...dan para pedagang itu terus mengikuti...bahkan ada yang terang-terangan  minta duit. Sampai2 aku mau menutup pintu mobil aja dihalangi...trus mukanya ditempel di kaca mobil...bener2 dehhhhhh.....dan lagi2 aku dikatain PELIT!! huahahahaha. Siapa juga yang mau beli dengan cara mereka nodong kayak gitu, sangat menganggu kenyamanan pengunjung...btw ada gak sih usaha dari Pemda setempat untuk memberi pengarahan ke para pedagang itu agar para pengunjung merasa nyaman saat datang berwisata????

Pantai Kuta
 Sebenarnya pengen banget ke Pantai Mawun dan Pantai Selong Belanak...tapi akses jalan menuju kesana rusak berat :(....sayang sekali. Perjalanan lanjut lagi ke Desa Sade...desa tradisional Suku Sasak. Untuk masuk kesini kita diminta memberi donasi seikhlasnya dan disana juga disediakan 1 guide yang akan memandu kita. Guide itu akan menjelaskan adat istiadat Suku Sasak yang ada di desa Sade. Disana juga dijual beberapa jenis kerajinan tangan, kita bisa membeli kain tenun disitu. Aku sempat membeli selembar kain tenun seharga 100K...abis gak enak juga gak beli....walaupun sebenarnya gak beli juga gak apa-apa kok...gak akan dipaksa kayak di pantai2 tadi itu :). Setelah cukup puas mengelilingi desa Sade aku memberikan tip kepada guide...tipnya juga seikhlasnya aja...10K, 20K, 30K,40K,50K...terserah kita :)



 Nah sebelum melanjutkan perjalanan ke Desa Sukerare...mampir dulu di Puyung....untuk menikmati nasi balap puyung Inaq Esun. Mobil diparkir dipinggir jalan trus kami berjalan menyusuri jalan di perkampungan...masuk ke gang-gang sempit sampai akhirnya sampailah kami di Kedai Nasi Balap Puyung Inaq Esun. Gak usah menunggu terlalu lama pesanan kami udah datang. Masi Balap Puyung ini terdiri dari nasi putih dengan lauk ayam yang dipotong kecil2 dan dimasak super pedas, trus ayam suwir yang rasanya juga oedas dan kedelai goreng. Rasanya enak...super pedaaasssss....sambai hidungku meler.....tapi kalau dimakan ayamnya aja terasa asin. Aku beli beberapa bungkus untuk dibawa ke Mataram buat Resty dan suaminya. 
Nasi Balap Puyung

 Lanjut lagi ke Desa Sukerare...disini juga penghasil tenunan Lombok. Menurut informasi dari Mas Cipto harga kain tenun di Desa Sukerare ini bisa 2x lipat dibanding harga tenunan di Desa Sade. Aku hanya berhenti melihat-lihat sebentar sih dan gak berminat beli kain juga.

  Gak berapa lama sampailah di Taman Narmada yang merupakan replika dari Gunung Rinjani, disini juga terdapat mata air yang dipercaya bisa membuat orang awet muda dan ada Pura persembahyangan yang disebut Pura Kalasa. Untuk masuk ke Taman Narmada ini retribusinya 5000/orang. Parkir mobil 3000/mobil.
Taman Narmada

Lanjut lagi ke Pura Suranadi...berhubung saat itu sedang pura sedang digunakan untuk beribadah jadi tidak bisa masuk ke Pura. Di samping pura ada Taman Suranadi...nah untuk masuk kesini biayanya 10K/orang. Dan ternyata hanya ada kolam renang disitu. Disekeliling Pura Suranadi banyak yang menjual sate bulayak. Sate bulayak terbuat dari daging dan jerohan dan dimakan bersama dengan sejenis lontong yang dibungkus daun kelapa/daun enau. Aku gak sempat nyicipin sih karena perut masih berasa kenyang. 

Pura Suranadi
 Abis itu mampir ke rumah Resty, numpang sholat. Trus mampir ke toko oleh2....ditraktir ama Resty buat beli oleh2 (thanks ya Resty...tau aja dia kalau para manusia di kantor udah menunggu-nunggu oleh-oleh hehehe...). Lanjut lagi ke Toko grosir Arif di daerah Cakranegara untuk beli kain tenun Lombok titipan adikku. Aku sekalian beli sarung tenun buat Ibu dan beli kain tenun yang panjang...sepertinya bagus buat kerudung :D. Hadeuuuhhhhh bener2 deh....travelling yang membuat bangkruttttt...mengintip isi dompet yang tinggal beberapa lembar.


Setelah nganterin Resty kerumahnya...lanjut lagi ke Lombok Plaza Hotel. Sebelumnya aku belum booking....go show aja dan masih ada kamar kosong...dan ternyata rate-nya lebih murah kalau pesan lewat Agoda. Tapi ya sudahlah.....check in....masuk kamar...kamarnya sangat nyaman...sesuai ama gambar di internet...bersih dan nyaman. Hotel ini terletak di pusat kota Mataram. Mandi...sholat....leyeh-leyeh menikmati beristirahat di kamar hotel.


Malamnya Resty dan suaminya datang berkunjung....dan ngobrollah kami sampai malam. Dan karena udah kenyang aku menolak ajakan Resty untuk makan malam. Menyenangkan sekali mempunyai teman lama yang baik hati seperti Resty ini....padahal jaman SMA dulu aku gak kenal lho karena beda kelas, beda jurusan...ada 10 kelas. Kenal hanya lewat FB karena satu alumni :)
Setelah Resty dan suaminya pulang aku langsung tidur...mengingat besok paginya harus berangkat pagi2 ke Bandara untuk mengejar flight pertama....hmmmm nyamannya tidur disini....zzzzzzzzz............


Lombok, Day 5 (21 May 2012)


Pukul 03.00 dinihari aku terbangun...padahal alarm aja belum bunyi. Cek-cek lagi barang2 bawaan...trus pukul 04.00 mandi...abis itu Sholat Subuh trus check out dari hotel pada pukul 05.00. Mas Dodik dari Mahardika Travel udah nungguin di tempat parkir. Dan saat check out udah disediain sekotak makanan untukku dari pihak hotel. Langsung tancap ke Bandara. Jalanannya begitu lengang....bebas macet....gak berapa lama sampailah di Bandara International Lombok.


Check in ke konter Garuda....menuju ruang tunggu....ngeliat sunrise yang begitu indah dari balik kaca ruang tunggu. Gak begitu lama kami harus boarding....siap2 menuju Jakarta lagi. Back to reality....

 Selama di perjalanan aku sangat menikmati awan2 yang mengantung indah di langit dalam berbagai bentuk, sinar matahari yang berwarna keemasan...sambil menikmati musik yang bisa dipilih sendiri dan menikmati hidangan yang disediakan oleh awak pesawat Garuda.

 Pukul 07.45 pesawat landing di Bandara Soekarno Hatta...tepat sesuai jadwal. Setelah ambil bagasi langsung deh keluar cari taksi....harus langsung menuju kantor nih...kerja lagiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii.......masa liburanpun usailah sudah.......................

0 comments:

Poskan Komentar