Februari 08, 2013

Pernikahan adat Jawa & adat Batak

Seorang perempuan dan seorang laki-laki dipertemukan dalam sebuah pernikahan dengan dua latar belakang adat yang berbeda. Hal inilah yang terjadi di pernikahan Ratih & Edwin. Ratih dari Jawa sementara Edwin dari Batak. Nah berhubung orang tua Ratih tinggal di Jepara jadi pernikahan Ratih di Jepara menggunakan adat Jawa, trus acara pernikahan yang di Jakarta menggunakan adat Batak.

Dalam adat Jawa ada acara siraman (walaupun tidak semua pernikahan orang Jawa menggunakan adat siraman). Dan acara siraman ini juga dilakukan di pernikahan Ratih di Jepara. Air yang dipakai untuk siraman biasanya diambil dari 7 sumber mata air. Trus saat acara berlangsung yang menyiram calon penngantin biasanya adalah para sesepuh dari calon pengantin (orang tua, tante, oom, eyang dsb). Edwin yang notabene orang Batak juga harus mengikuti acara siraman ini. Setelah acara siraman selesai, calon mempelai wanita dibopong oleh Ayahnya (kalau ayahnya gak kuat biasanya hanya menggunakan kain cinde, jadi cinde-nya diselimutkan ke badan calonn mempelai wanita dan ujung-ujungnya dipegang oleh ayahnya). Abis itu ada acara meminta ijin menikah ke ayah dan ibu pengantin wanita, biasanya ada acara sungkeman dsb (gak hafal nih). Saat malamnya ada acara midodareni, nah saat ini biasanya calon mempelai wanita sudah dirias dan harus berdiam di dalam kamar pengantin dan ditemani oleh teman atau saudara wanita yang belum menikah. Tapi kalau di acara pernikahan Ratih, setelah acara siraman malam harinya ada acara seserahan.

Seserahan
 Besok paginya Ratih & Edwin melakukan acara pemberkatan nikah di Gereja dan dicatatkan di Catatan Sipil. Detailnya gak tau karena aku juga gak hadir sih, cuman liat fotonya aja hehehe...
Nah saat pemberkatan itu Ratih menggunakan kebaya putih sementara Edwin menggunakan jas. Saat itu Ratih sudah dipaes. 


Sementara acara resepsi diadakan di Gedung pada saat siang hari. Ratih dan Edwin menggunakan busana pengantin Jawa modifikasi. Muka Ratih keliatan banget berseri-seri, sementara muka si Edwin tegang banget...jangan-jangan karena blangkonnya kekecilan?? :D
Lucu juga ngeliat orang Batak pakai baju Jawa kayak gitu hehehehe....lagi-lagi aku cuma ngeliat di foto hasil jepretan Ci Elfi dan Ci Rita yang datang ke Jepara.


  
Nah 2 minggu setelah acara resepsi di Jepara, diadakan lagi acara resepsi di Jakarta. Kali ini menggunakan adat Batak. Dan lagi-lagi aku gak bisa datang gara-gara abis banjir...maaf ya Jeng Ratih :)

Pada acara resepsi adat Batak ini sekalian ada upacara adat Batak, pengantin diberi kain ulos sama keluarga besarnya dan acara berlangsung full dalam Bahasa Batak (dan aku yakin Ratih cuman bengong aja karena gak ngerti artinya hehehehe....). Plus acaranya berlangsung sampai jam 6 sore.


 Kalau dalam acara pernikahan adat Batak itu ada 2 macam tamu undangan, yaitu undangan dari keluarga besar dan undangan umum. Kalau untuk keluarga besar disediakan tempat di lantai bawah sementara tamu umum di lantai atas. Menurut keterangan Ratih untuk penyediaan catering juga menggunakan vendor berbeda untuk tamu keluarga Batak dan tamu umum. Oya jauh sebelum acara pernikahan, Ratih udah diangkat sebagai keluarga Batak, jadi dia menjadi anak angkat dari Omnya Edwin dari pihak Ibunya. Ratih dikasih marga yang sama dengan marga Ibunya Edwin.

Padahal baru kali ini aku dapat undangan menghadiri pesta pernikahan yang menggunakan adat Batak, tapi sayang sekali aku gak bisa hadir. Jadi cuma tahu ceritanya dari temanku yang hadir dan dari Ratihnya sendiri. Padahal Ratih udah menebar ancaman,"tidak datang barbel melayang!!!" ....sereeeeemmmmmmmmmm.....
Aduh maaf banget ya Jengggg...barbelnya buat ngencengin lengan aja deh hehehehehe....

Kalau menurutku saat Ratih didandani ala pengantin Jawa, mukanya itu Njawani banget, tapi saat didandani ala pengantin Batak...mukanya Ratih juga jadi Batak banget :D
Jadi sebenarnya kamu itu orang mana Rat ;)
Semoga berbahagia selalu...bisa menjadi keluarga yang selalu rukun, saling menghargai dan mengasihi dalam suka dan duka. Dan segera dikaruniai momongan... Amin...

11 komentar:

  1. Wisss Jawa Batak,,,
    Kaya Sata Serang Nih Blog,,,,
    yah apapun adat'a semua tergantung pribadi'a pemberian tuhan akan selalu saya syukuri,,,,, ;;)

    BalasHapus
  2. waahh..nice share,
    terimakasih sudah berbagi,
    bisa jadi inspirasi saya dan calon nantinya :)
    sama-sama Jawa & Batak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama...senang kalau bisa membantu walaupun hanya sedikit, karena saya tidak hadir di kedua acaranya jadi tidak bisa cerita secara detail :)

      Hapus
  3. Mba Ariana, terima ngerangkai seserahan juga ga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sementara belum, baru souvenir aja :)

      Hapus
  4. Wah bnar2 inspirasi... kebetulan saya jawa dan pasangan saya batak... cukup dapat bayangan bagai mana menggabungkan 2adat yg berbeda..
    Makasi yaa.... hopely bisa nyusul...
    Kayanya butuh perjuangan untuk acara adatnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga lancar ya acaranya :)

      Hapus
  5. Dari suku Mana pun dan dari negri Mana pun itu semua tergantung pribadinya .jangn mengecam kl bersuku itu jahat .am aj orng jwa pun bgtu jngn slingkuh mn jatuhkan satu sm yg lain .
    yg mem bedakan adalah akhlak masing2

    BalasHapus
  6. Dari suku Mana pun dan dari negri Mana pun itu semua tergantung pribadinya .jangn mengecam kl bersuku itu jahat .am aj orng jwa pun bgtu jngn slingkuh mn jatuhkan satu sm yg lain .
    yg mem bedakan adalah akhlak masing2

    BalasHapus
  7. jangan kawin sama orang jepara
    berat deh

    BalasHapus
  8. Wah kalao aku bangga banget bisa dapet orang jepara. Jujur aja gue suka sama kecantikan orang jepara yang luar dan dalam. Udah begitu yang bikin gue terpesona baik dan setia.
    Malahan istriku itu sangat hebat dalam beradaptasi dengan adat keluargaku yang batak tulen. Pokoknya keren deh gadis jepara dan aku sangat bangga.

    BalasHapus