Desember 31, 2008

Alas Duduk Akad Nikah

Akhirnya bantal-bantal pesananku jadi juga semuanya....yah walaupun harus pesen dua kali karena pesanan bantal yang pertama ukurannya salah...bener-bener payah deh. Jadinya kan biaya membengkak. Tapi biaya pembuatan bantal di tempatku sih murah dibanding beli jadi di Jakarta. Kalau di Jakarta bisa beli saat pameran craft, biasanya sih aku lihat di JCC harganya terakhir sih Rp 75,000/bantal dengan ukuran 45x45x7 cm. Nah kalau di Mangga Dua Square harganya lebih mahal lagi Rp 120,000/bantal dengan ukuran yang sama.

Aku sih beli kain shantung di mayestik plus pita satin trus dibikin bantal deh ma tukang kasur. Untuk bantal yang ukurannya 40x40x7 biayanya Rp 20,000/bantal --> bantal ini ada karena kesalahan tukang kasur tuh masa ukurannya gak sesuai ma pesananku hiks hiks. Tapi gak apa2lah ntar bisa dipakai alas duduk untuk Ibu & Mertua saat akad Nikah nanti. Tapi kata Ibuku kalau duduk di bantal itu pantatnya tumpah huahahahaha......

Biaya pembuatan bantal duduk yang ukuran 50x50x7 cm adalah Rp 35,000/bantal....alasan tukang kasur karena harga kapuk randu sekarang dah naik....ya udah gak apa2.
Dan akhirnya aku punya 6 bantal besar dan 6 bantal kecil :D.......kalau dah gak kepake bisa disewain nih hehehehe.........
Taplak meja untuk Akad Nikah pun juga dah jadi....tinggal pengantinnya yang belum siap hehehehe......

Souvenir Panitia

Kemarin aku dah selesai mengemas souvenir untuk panitia. Kamarku bener2 penuh dengan aneka barang....sampai pusing ngeliatnya hehehehe....

Oya souvenir untuk panitia ini berupa sajadah muka dan tasbih
  • Sajadah Muka beli di pasar Tanah Abang
  • Tasbih aku buat sendiri dengan bahan mutiara imitasi, monel dan tali senar
  • Tempat souvenir bahannya dari kain tulle dan pita satin yang dibuat oleh adikku
Ternyata setelah aku kemas jadi makan tempat juga ya, aku masukin 2 kardus besar. Yang penting dah siap nih souvenirnya....soalnya kalu apa2 dikerjakan mendadak wah bisa kacau....dan aku kebetulan bukan tipe orang yang gampang percaya kalau urusan kemas mengemas ini dikerjakan orang lain huhehehehe....lebih sreg kalau dihandle sendiri....yah lebih yakin aja sih.

Gerabah & Iga Bakar

Hari ketiga (27 Desember 2008) di Yogyakarta

Hari ini kemana lagi ya....bingung juga kalau jalan-jalan sendiri. Maklum Dyah ada dua acara kawinan jadi gak bisa ketemuan lagi. Ingga, Dewi, Erwin, Ami dll belum pulang ke Yogya. Bowo yang biasanya nemenin aku jalan2 saat di Yogya lagi berlibur ke Batam, Kuala Lumpur dan
Singapore...enak banget sih Wo...yah walaupun saat Bowo cerita by phone dengan penuh dendam bahwa dia dicurigai di Imigrasi Singapore saat mo nyebrang dari Malaysia...huahahahaha.....mungkin tampangmu kayak teroris Wo.......

Akhirnya aku memutuskan ke Ambarukmo Plaza, abis bingung mo kemana lagi. Kiki sepupuku masuk kerja jadi gak bisa minta anter dia jalan2. Sesampai di Amplaz masih agak sepi...mampis Carrefour beli siomay (gak enak nih) dan minuman....trus lanjut muter2 di Amplaz...ternyata ada toko souvenir disini. Aku masuk untuk liat2 dan ternyata harganya lebih mahal dibandingkan di Malioboro.....

Bosan di Amplaz aku nyebrang ke arah Gedung Kerajinan Yogyakarta, sepertinya ada pameran kerajinan. Hmmm....ternyata bazar dari IWAPI. nah saat muter2 disana aku ngeliat salah satu stand gerabah langsung deh aku mampir.....lucu2 juga nih gerabahnya....tanya2 ke penjaganya ternyata Workshop & Showroomnya ada di Tamansiswa MG III/188A Yogyakarta Telp. 0274 6845727 namanya GRADASI. Deket rumah Oomku nih, hmmm bisa minta tolong Kiki nih :)

Yogya semakin panas aja nih tapi mendung dah mengantung di ujung langit...pulang aja ahhhh....ternyata gak lama kemudian ujan turun dengan derasnya....untung dah nyampe rumah...

Hari keempat (28 Desember 2008) di Yogyakarta

Ujan deras turun sejak pagi.....Lala, Kiki dan Dimas masih meringkuk di kamarnya masing2....bener2 deh sepupu2ku ini muka bantal semua. Tengah hari baru deh Kiki siap untuk nganterin aku ke Gradasi Furniture & Craft. Oya jalan masuk ke Gradasi hanya cukup untuk satu mobil, dari Tamsis masuknya lewat gang Brojodimedjo (sebelah gereja). Brgitu nyampe langsung deh ngeliat aneka gerabah yang dilapis pasir dan baru...aduhhh cantik2 deh.....akhirnya aku beli 2 gerabah lapis batu dengan lapisan rotan di bagian atasnya harganya Rp 80,000/pcs dan satu gerabah berlapis pasir harganya Rp 70,000. Lumayanlah jadi kan gak usah ke Kasongan.


Sempet balik ke rumah naruh gerabah2 itu tapi trus keluar lagi untuk cari makan. Dan akhirnya balik lagi deh ke Tamsis. Ternyata di Tamsis ada Kedai Sapi yang menunya antara lain Iga Bakar, Sup Iga, Bistik Sapi dll. Harganya sangat terjangkau lho....untuk Iga Bakar aja ada 4 macam ukuran S dengan harga Rp 11.500, M dengan harga Rp 14,000, L dengan harga Rp 16,500 dan XL dengan harga Rp 19,000. Nasi harganya Rp 2000/porsi....dan harga minumannya pun juga murah meriah.
Rasanya juga yummyyyyyy.....dagingnya lembut dan gampang dipotong pakai pisau...
Kalau di Jl. Kaliurang dan Jl. Gejayan juga ada sih Iga Panggang tapi harganya dua kali lipat yang di Tamsis ini.....

Iga Bakar Tamsis

Duhhh kenyangnya....tapi masih harus ke Gejayan lagi untuk beli Batik nih. Meluncurlah aku, Kiki & Lala untuk cari batik, setelah itu beli oleh2 diantaranya ke Sagan (Jl. Prof. Herman Yohanes) untuk beli Super Puding....pudingnya segerrrrrrrr....per loyang harganya Rp 20,000.

Potongan Super Puding

Pulang, mandi....siap2 untuk melanjutkan perjalanan ke Blitar.......

Berburu Kain panjang (Jarik) di Yogyakarta

Hari kedua di Yogyakarta (26 Desember 2008)

Rencananya aku mau mencari kain panjang. Tujuan pertama adalah toko batik kepunyaan Luluk & Tommy (Luluk temen kostku saat di Yogya dulu) Batik Puspa Kencana yang beralamat di Jl. Gejayan CT X No. 13A Yogyakarta, Telp 0274 518449.
Sebelumnya aku dah telpon Luluk kalau mau mampir ke tokonya, tapi hari itu Luluk pergi ke Solo ada saudaranya yang meninggal, tapi tokonya tetap buka, ada kakak Luluk yang ngejagain toko.
Sampai sana aku langsung lihat2 kain panjang, aku nyari kain panjang motif Truntum, Sidomukti dan Wahyu Tumurun. Ternyata Sidomukti-nya dah abis...maklum musim orang kawinan nih....jadi aku cuma beli kain panjang motif Truntum kombinasi batik tulis dan cap harga resminya Rp 225.000......untuk aku harga pertemanan dong huehhehehe....

Truntum

Aku melanjutkan perburuan ke Malioboro. Sepanjang jalan Malioboro ada beberapa toko Batik. Toko pertama yang aku masuki adalah toko Adiningrat (depan Malioboro Mall)....disini ada batik Sidomukti tapi sayang nggak ada yang batik tulis adanya yang kombinasi. lanjut ke toko Ningrat....gak ada juga yang sido mukti tulis, Danar Hadi...ada sih batik tulis sido mukti tapi harus beli sepasang sementara aku butuhnya cuman satu aja, harganya kalau sepasang Rp 1,125,000. Masuk toko Margaria eh Sido Mukti gak ada juga, begitu pula di Batik Keris dan beberapa toko batik yang aku lupa namanya.....wah dah mulai capek nih....


Semoga di Mirota Batik ada....aku meneruskan langkahku ke Mirota Batik yang beralamat di Jl. Jend. A. Yani 9 (depan Pasar Beringharjo) Telp./Fax. (0274) 588524, 518127, 547016, 547017 Yogyakarta.
Begitu masuk...wuahhhhhh penuh sekaleeeee....mungkin karena musim liburan ya. Aku tanya ke pramuniaganya ada nggak sido mukti tulis....dan dia bilang ada, ternyata batik tulis sido mukti Solo tinggal satu yang lain batik tulis Yogya. Entah kenapa aku lebih suka batik tulis Solo. Tapi sayangnya aku kurang sreg dengan kain sido mukti Solo yang ada di Mirota Batik....oya harga disini lebih mahal dibanding toko2 lain yang udah aku kunjungin....harga Sido Mukti disini Rp 715.000.

Aku langsung menuju Mirota Batik lantai 2 untuk ngeliat barang kerajinan. Akhirnya aku beli beberapa barang, wayang kayu, miniatur prajurit kraton, wajan & anglo serabi, alas dari lidi yang dianyam....hmmm lumayan berat juga nih.....

Puas di Mirota Batik aku masuk ke Pasar Beringharjo setelah sebelumnya mampir minum es kelapa muda dulu....hmmm segarrrrrr.......
Di Beringharjo aku gak beli apa2. Aku balik lagi ke arah Malioboro Mall (maklum janjian ma Dyah temen kuliahku disana).....eh setelah pasar Beringharjo ternyata ada toko batik lagi namanya Juwita Batik yang beralamat di Jl. Jend. A. Yani 64 Yogyakarta Telp. 0274 512875 - 513981 Fax. 0274 513981. Iseng-iseng aku masuk ke Juwita batik dan tanya ada gak kain panjang sido mukti tulis asli...ternyata ada lhooooo......wah senangnyaaaa........
Akhirnya aku beli satu, harganya Rp 495.000 diskon 10%...lumayannnnnn......ada juga Wahyu Tumurun tapi aku masih ragu-ragu beli apa nggak, soalnya udah beli saat di Pasar Besar Malang.
Walaupun keesokan harinya aku beli Wahyu Tumurun di tokonya Luluk :)

Sido Mukti Luhur (Batik Solo)

Sido Mukti Ukel Lembat (Batik Solo)

Wahyu Tumurun (Batik Yogya)

Perjalanan lanjut ke Malioboro Mall....disana aku ketemuan dengan Dyah....ngobrol2...maklum dah lama gak ketemuan. Lanjut ke Matahari Dept. Store...yah belanja lagi deh akhirnya.....
Langit semakin gelap....akhirnya aku pulang dengan diantar Jazz metalik milik Dyah....
Capekkkk tapi senenggggg.......

Trip to Yogyakarta

Hari Kamis pagi tanggal 25 Desember 2008 aku berangkat ke Yogyakarta naik KA Fajar Utama......alamakkkk penuh banget nih keretanya. Maklum dah lama gak naik kereta bisnis hehehe....

Saat berangkat dari rumah aku naik taksi Gamya....supirnya seneng banget ngobrol, tanya ini itu.....trus dia bilang," wah enak ya Mbak bisa jalan-jalan ke Jawa." (orang Jakarta dan sekitarnya selalu menyebut Jateng dan Jatim itu Jawa...emang Jakarta dan Jabar itu bukan pulau Jawa ya huehehhehe....) "Bisa lihat pemandangan indah sepanjang perjalanan,"lanjut pak supir taksi itu.
Aku cuman senyum aja. Maklum aku dibesarkan di lingkungan dengan pemandangan gunung dan sawah yang menghampar...masa kecilku saat dititipin di rumah kakek nenekku aku ikutan main di sawah, naik kerbau, mandi di sungai....jadi sampai gede pun biasa2 aja ngeliat sawah...kasihan yah orang kota hehehehe....untuk ikut outbound dengan agenda jalan2 ke sawah pun harus bayar mahal....


Sawah dilihat dari jendela Kereta Api

Penderitaan yang aku alami saat naik kereta ini adalah harus menahan pipis sepanjang jalan (aku baru pipis saat udah sampai di stasiun Tugu Yogya)....ada sih toilet di kereta tapi baunya ampun2an....aduh kapan ya fasilitas umum di Indonesia ini bisa bersih......
Perutku lagi sensitif nih, jadio gampang mual kalau membaui sesuatu yang aneh2......

Sampailah di Yogya tercinta, aku harus nunggu dijemput sepupuku karena aku udah lupa jalan menuju rumah Oomku (payah banget yah hehehe....maklum dah lama banget gak ke Yogya)
Sesampai di rumah Oomku langsung deh mandi, ngobrol2 trus tidurrrrrrrrrrr............


Desember 24, 2008

Obrolan Bus Kantor

Jum'at sore minggu lalu aku duduk dalam bus kantor dalam perjalanan pulang.....aku baca buku tapi trus bosan...mata mulai ngantuk nih karena cuaca di luar dingin...mungkin karena hujan yang turun....

Aku mulai siap2 cari posisi tidur yang enak....mata mulai terpejam....tiba2 bleg...ada gerakan di kursi sebelahku yang tadinya kosong...
Mataku langsung nyalang lagi...aku menoleh ternyata ada N....

N : "Na, gue mo cerita nih..." (dengan muka manyun)
Aku : "Cerita apaan sih?" (wah bakalan gak bisa tidur nih...)
N : "Lu kan tau, gue mo pergi jalan2 untuk ngisi liburan ini. Gue bilang ma si Otong mo sms dia di tiap negara yang gue kunjungin. Trus, masa kata si Otong bilang gue gak usah sms dia."(dia nyebut someone special-nya itu dengan nama Otong biar yg lain gak ngerti huehehehe)
Aku : (manggut-manggut doang)
N : "Sebenarnya maunya dia apa sih, Na???"
Aku : "Mana gue tau, kenal ma dia juga kagak..." (terlalu sering gue dengerin curhatan dia soal Otong ini soalnya)
N : "Abis gue suka bingung ma sikapnya itu."
Aku : "Sekian lama lu masih berkutat ma dia mulu, nyari kejelasan dong dia maunya apa? Yah kalau emang lu suka ama dia sekali kali lu tembak aja langsung, ngomong apa kek yang bikin dia memperjelas hubungan kalian."

Banyak obrolan lain yang bikin capek kalo harus aku tulis disini :D

N : "Sebenarnya si Otong gak setuju gue jalan-jalan, kata dia mending duitnya ditabung."
N : "Dia juga gak suka kalau gue nongkrong2 ama temen2 gue." Kata dia gue ngabisin umur gue untuk sesuatu yang gak jelas, dia nyuruh gue cepetan married."
Aku : "Yah udah minta aja dia ngawinin lu, ngapain pusing2 nyuruh orang nikah dianya sendiri juga masih lajang."
N : "Gue juga ngomong ke dia, ngapain nyuruh2 gue nikah lha lu sendiri belom nikah."
N : " Tau dia jawab apa?" Gue kan cowok, waktu gue masih panjang...." Sebel kannnnn!!!!
Aku : "Bener juga sih, tapi sekarang jawab pertanyaan gue. Sebenarnya lu bener2 suka ma Otong trus ngarepin dia nikahin elu atau cuman penasaran aja napa dia gak "nembak" elu?"
N : "Lu, kayak temen gue yang lain aja deh, ngomongnya persis sama..."
Aku : "Sebenarnya lu penasaran aja kan ma si Otong, napa dia gak "nembak" lu, lu cuman penasaran dia cinta beneran ma elu atau nggak??"
N : "hehehehe....iya sih...sebenarnya gue takut nikah, gue masih pengen seneng2...." (cengar-cengir kayak....entah kayak apa)
Aku : "Nah trus kalo misalkan lu pacaran ma si Otong gak punya tujuan dong?"
N : "Gue pengen pacaran aja, seneng2, makan, nonton..."
Aku : "Kalau gue jadi Otong, gue juga gak bakalan mau jadiin lu pacar gue, karena sementara si Otong udah berfikiran untuk menikah elunya cuman mikir untuk senang-senang!"
N : (garuk-garuk kepala...ketombean ya huehehehehe...)

Bus dah nyampe Benhil nih....cerita berlanjut tahun depan.....


Last Working Day...

Today is the last day in this year at my office. We will have a long holidays until next year and we will be back working starting January 5. I also have my final work today. Let's hope i can finish the work and i can have a wonderful holidays without any interruption of work...

Jogja....Jogja...Jogja....Malioboro...Gejayan....Kasongan....Pasar Ngupasan....Jl. Kaliurang....
Blitar....Blitar....Blitar....
Malang...Malang...Malang...

Kayak kenek aja ya hehehehe......

Akhirnya liburan datang juga....yah emang ada rencana yang meleset tapi gak apa-apa, masih ada hari esok untuk mewujudkannya. Semoga Allah SWT masih memberiku kesempatan untuk mewujudkan rencana itu....Amin...

Desember 23, 2008

Sofya Amirah Hakim

Sabtu pagi ada sms masuk ternyata dari Reni (temen kuliahku di UGM dulu)......Reni mengabarkan kalau dia udah melahirkan anak ketiga-nya pukul 08.20 WIB melalui operasi Caesar. Anaknya yang ketiga ini berjenis kelamin perempuan (2 anak sebelumnya laki-laki) dan diberi nama Sofya Amirah Hakim....nama yang sangat cantik....semoga membawa kebaikan untuk anaknya...amin...

Sofya Amirah Hakim

Hari Minggu pagi aku baru bisa bezoek Reni di Brawijaya Woman & Children Hospital, aku dah janjian ma Fathia dan aku juga ngajak adikku...males kalau sendiri ga enak juga hehehe.... Sementara temen2ku yang lain ada yang sekedar titip salamlah, ada yang ngajakin bezoek di hari kerja karena kalau weekend dia pacaran...Please dehhhhhhhh....bezoek temen juga gak makan waktu lama kaleeeeee....alasan yang gak bermutu menurutku. Whatever, yang penting aku dah bezoek Reni dan anaknya yang cantik itu :).....akhirnya punya anak cewek juga ya Ren setelah 2 sebelumnya jagoan semua...

Ilham, Baim, & Sofya

Reni, Aku, Fathia & Norrele, Baim & Sofya

Fathia datang dengan juniornya Norelle yang imut. Yang awalnya kelihatan kalem dan feminin sekali....tapi lama2 kelihatan ceriwisnya dan duh bener-bener tomboy hehehe....naik-naik ke kursi. Dan kalau tanya gak ada abis2nya....

Norelle

Saat aku datang Reni ditemani oleh dua jagoan ciliknya, Ilham yang asyik main Ipod dan Baim yang nanya terus adiknya mana hehehe....maklum saat itu baby-nya Reni sedang diganti popoknya oleh suster. Gak lama kemudian suster membawa Sofya masuk ke kamar...duhhhh Baim langsung heboh deh ngomong...adikku...adikku...dan kalau ada yang megang adiknya langsung deh dia protes...ntar adik bangun, ntar nangis...deuhhhh kakak yang protektif nih...sementara Ilham si sulung tetap asyik main dengan Ipod-nya.

Gak lama kemudian Zakki (suami Reni) datang dengan membawa seplastik besar aneka minuman. Hmmm....langsung deh Norelle ribut minta minum....gak ketinggalan Baim yang minta dibukain sedotan Juice-nya (padahal kata Reni kalau di rumah dia biasa buka sendiri....manja nih hehehe...)... Aku, adikku dan Fathia pulang saat sebelum Dzuhur, karena Fathia udah dijemput adiknya, ada acara keluarga. Sementara aku pengen balik ke Gramedia Grand Indonesia lagi :)

Semoga anak-anakmu tumbuh menjadi anak-anak yang Sholeh dan Sholehah Reni & Zakki, dan semoga bisa membawa kebahagiaan bagi orang tua dan lingkungannya....Amin...Amin....Yaa Robbal Alamin....

Gramedia Grand Indonesia

Hari Sabtu ujan dah turun sejak pagi, gerimis kecil2 tapi bisa lama juga karena mendungnya rata dan agak putih warnanya (gak itam pekat), biasanya kalo mendung putih gini ujannya bakalan lama.....padahal banyak rencana di hari Sabtu.

Begitu ujan agak reda langsung deh berangkat ke kantor pos Mampang, mo kirim barang ke Blitar nih. Ada dua karung barang yang mesti dikirim...banyak ya hehehehe....
Ternyata ongkos kirim barang di kantor pos naik banyakkkkkkk.
Akhir September aku kirim barang seberat 30 kg dan ongkos kirimnya Rp 70.000 eh kemarin itu aku kirim barang seberat 21kg ongkos kirimnya Rp 170.000....gubrakkkkkkkk......kata petugasnya naik sejak November 2008. Yang aku gak abis pikir nih ya, dengan pertimbangan apa ongkos kirim naik sebanyak itu coba, kalau alasan BBM toh kenaikan gak sebanyak itu lagian sekarang harga BBM dah turun lagi, trus di tanda terimanya tertera nilai dollar sekarang berapa...please deh emang apa pengaruhnya ma dollar toh ini pengiriman di dalam negeri dalam satu pulau pula.....sayang Customer Service-nya kalau Sabtu gak masuk.

Urusan di Kantor Pos selesai langung deh ke Gramedia Grand Indonesia.....aku selalu tertarik dengan program diskon Gramedia hehehe....apalagi 30% plus 5% kalau pakai kartu kredit BCA...lumayan kannnn....
Aku pergi ke Gramedia bareng ma adikku, disana ketemuan ma sepupuku. Ternyata dah penuh banget di Gramedia-nya. Lebih penuh daripada saat aku ke Gramedia D'Best Fatmawati, mungkin karena di pusat kota kali ya.....

Pertama aku ambil buku Blink trus langsung cari buku Eragon ternyata di rak paling ujung belakang, trus beli Metropop juga satu aja, buku tentang travelling satu.....hmmmm beli apa lagi ya....sepertinya belum minat beli buku lain....sebenarnya dompetnya yang gak bisa diajak kompromi nih huehehehehe....maunya sih beli banyak buku...
Trus aku tertarik ma souvenir yang berupa miniatur wanita Jepang yang terbuat dari sejenis keramik....maklum maniak souvenir nih hehehe.....hmm sepertinya dah cukuplah ini aja. Karena saat Di Gramedia Fatmawati dah belanja lumayan banyak.

Sering2 aja Gramedia ngadain pesta diskon kayak gini, kan jadinya seneng belanja buku. Maklum kalau harga2 semua naik, mana mampu kita beli buku yang bermutu lagi....ya nggak sihhhh?????

Desember 19, 2008

Blog bagus yang ku baca hari ini...

Hari ini browsing2 aku nemuin satu blog yang menarik yaitu blognya Adhitya Mulya
Ada beberapa tulisan yang menerangkan kenapa babi itu diharamkan, kenapa dilarang melakukan hubungan intim saat menstruasi dll....nice article...menambah pencerahan nih.
Berikut beberapa cuplikannya...

Suami & Istri tidak boleh berhubungan intim saat datang bulan, kenapa?

Ternyata alasannya sangat medis dan bukti bahwa Islam memang melindungi dan menghargai wanita.

Dalam uterus wanita, sebuah lapisan tisu menempel di dinding rahim dan bersamanya tiap bulan tertanam satu buah ovum. Di saat datang bulan, lapisan tisu ini meluruh dan keluar dalam bentuk darah kotor.

Peristiwa peluruhan ini yang kita sebut datang bulan dan ini adalah proses yang menyakitkan. Basically dinding rahim mengelupas. Ada 2 hal penting disini:

  1. Ketika pengelupasan itu terjadi, dinding rahim sangat rentan terhadap infeksi bakteri. Ini sama dengan kalo kita tersayat pisau dan jaringan kulit kita terbuka. Nah, di satu sisi, yang namanya senggama itu kita butuh sebuah alat yang namanya penis. Penis adalah alat genital yang juga dipakai pipis. Makanya kecenderungannya adalah kotor, meski dicuci. Kita bisa bayangkan resiko infeksi rahim terhadap istri jika melakukan hubungan intim saat itu. Di saat datang bulan, peluruhan dinding rahim membuka dinding rahim yang kaya akan jaringan darah. Ini juga konsisten dengan klaim bahwa Islam bukan mensubjugasi harga wanita, tapi malah melindungi wanita.
  2. Di saat tidak datang bulan, bakteri yang dibawa penis saat berhubungan intim tidak terlalu bermasalah (asal disunat) karena, ingat kan tidak ada lapisan dimana ovum ditanam? Nah lapisan untuk menjadi buffer bagi bakteri untuk menyentuh dinding rahim. Di saat datang bulan, peluruhan dinding rahim membuka dinding rahim yang kaya akan jaringan darah. Jika melakukan hubungan intim di saat ini, apalagi kalau hubungan intimnya harot gitu ya (ehm)..ada resiko di mana udara masuk. Udara ini lumayan berbahaya. Jika sampai terdesak ke jaringan darah, resiko terburuknya adalah wanitanya meninggal. Poin 2 ini memang susah dibayangkan, tapi bagi mereka yang hobi menyelam dan pernah kemasukan gelembung udara ke badannya dengan sangat menyakitkan, nah itu sama.
Babi haram, mengapa?

Babi haram. Semua tahu, di Qur'an ada. Tapi kalo orang lain tanya kenapa haram, kita bengong kemudian orang itu akan tanya, kenapa kita menjalani sesuatu yang kita sendiri gak tau kenapa.
Bikin malu umat sendiri.

Seorang Profesor di Egypt sudah memecahkan ini. Babi adalah satu-satunya mamalia yang memiliki ginjal yang tidak sempurna. Darah kotor mamalia berisi urea yang beracun. Urea ini oleh darah manusia disaring 98%. Dalam tubuh babi kebalikannya. Ginjal babi hanya menyaring 2% urea. Artinya 98% urea dalam darah babi tetap dalam darah dan terserap ke dagingnya.

Bukankah darah kotor bisa dikeluarkan melalui penyembelihan di leher?
Ya, tapi sayangnya lagi, babi adalah satu-satunya mamalia yang tidak memiliki leher.

Poligami

Kita umat Islam tahu Allah membolehkan poligami tapi tidak mengerti kenapa dibolehkan. Allah menurunkan ayat untuk berpoligami hanya setelah perang badar di tahun 600SM. Saat itu banyak janda perang yang tidak terurus dan saat itu hukum budaya Arab adalah ketika suami meninggal, hartanya pergi ke keluarga suami dan sang janda tidak mendapat apa-apa.

Nabi sendiri selalu monogamis dengan istri pertamanya sampai dia meninggal. nabi hanya berpoligami setelah ayat itu turun dan memberi contoh pada umatnya untuk mengambil janda perang. Beliau juga menggunakan poligami untuk tujuan politik saja. Dengan mengawini anak-anak kepala suku, situasi jadi stabil karena semua kepala sukutidak akan berani berperang melawannya. Ini memberikan beliau waktu untuk mengajarkan Agama Islam.

Kemudian ada pertanyaan,'Kalau kasihan sama janda perang, kenapa gak disantuni aja, kenapa boleh dinikahi? Karena setiap manusia memiliki harga diri. Kita gak mungkin mengasihani janda seumur hidup. Janda juga manusia yang memiliki hak mencintai dan dicintai. Hak untuk merasa dan menjalani hidup. Ini susah dilakukan di tempat perang di mana banyak pria meninggal dan demografi gak seimbang, thus, boleh poligami. Bayangkan kalau kita jadi janda di Irak. laki-laki gak ada udah abis. Mungkin mereka bisa single parent tapi tetep aja hampa gak ada cinta.

Sumber: www.suamigila.com

NOTE:
Tapi kita umat Islam tetap tidak boleh menghalalkan apa yang diharamkan dan mengharamkan sesuatu yang dihalalkan oleh Allah SWT.
So...kajilah Al Qur'an jangan hanya dibaca tanpa kita tahu artinya dan belajar & bertanya kepada orang yang mempunyai kapasitas dan kompetensi mengenai pemahaman Al Qur'an

Jadwal Hari Sabtu

Hari Sabtu kayaknya ada beberapa rencana nih....
  • Pagi pukul 08.30 WIB pergi ke Kantor Pos Mampang untuk kirim sajadah, sprei & bed cover, mukena, buku tamu, Al Qur'an, kebaya, kain panjang, sandal pesta ke Blitar
  • Pagi pukul 09.30 WIB pergi ke Pasar Mayestik untuk beli kain tulle untuk kerudung & lihat2 kain kebaya kali2 aja ada yang menarik untuk dibeli (belum pasti nih....)
  • Siang pukul 11.00 WIB pergi ke Gramedia Grand Indonesia untuk hunting buku lagi, sedang ada program diskon 30% untuk semua barang kecuali elektronik, tambahan diskon 5% kalau pakai kartu kredit BCA
  • Sore pukul 15.30 WIB pergi ke JCC untuk lihat pameran mutu manikam Indonesia di Hall A (belum pasti juga nih...)
  • Malam pukul 18.30 WIB - bosan mo nerusin memayet kebaya resepsi :)
Huahhhh padet juga ya acaraku.....emmm tapi agak2 males juga sih ke Mayestik....liat besok aja deh jadi apa nggaknya.

Gak sabar pengen segera liburan nih, mo ngabisin cuti tahunan, mo mampir ke Jogja dulu cari kain panjang Sidomukti dan Truntum, sekalian mo beli gerabah di kasongan....semoga aja Kiki ada waktu buat nganterin aku keliling2 Jogja. Duuhhhh kangen juga ma Jogja dah lama juga gak kesana.

Desember 18, 2008

Tip-Tip Perencanaan Resepsi Pernikahan

Tip-Tip Perencanaan Wedding Resepsi Yang Berhasil



ImageWedding resepsi adalah suatu pesta yang diadakan setelah pelaksaan upacara pernikahan secara agama dilangsukan.

Pesta ini adalah bagian yang sangat penting di setiap melangsungkan pernikahan. Membangun hubungan lebih erat antara keluarga pengantin pria dengan pengantin wanita.


Sumber: weddingklik.com

Serba-serbi Pernikahan Adat Jawa

Lamaran

Keluarga calon mempelai pria mendatangi (atau mengirim utusan ke) keluarga calon mempelai perempuan untuk melamar putri keluarga tersebut menjadi istri putra mereka.

Pada acara ini, kedua keluarga jika belum saling mengenal dapat lebih jauh mengenal satu sama lain, dan berbincang-bincang mengenai hal-hal yang ringan. Biasanya keluarga dari calon mempelai perempuan yang mempunyai hak menentukan lebih banyak, karena merekalah yang biasanya menentukan jenis pernikahannya:

* Paes Agung yaitu pernikahan agung
* Paes Kesatriyan yaitu pernikahan jenis ksatria yang lebih sederhana

Jika lamaran diterima, maka kedua belah pihak akan mulai mengurus segala persiapan pernikahan.

Persiapan Pernikahan


Setelah lamaran diterima, maka hal selanjutnya yang dilakukan adalah mempersiapkan pesta pernikahan. Pesta pernikahan Jawa adat Surakarta yang lengkap memerlukan banyak hal, dan pesta tersebut tidak dapat terlaksana tanpa bantuan seorang profesional. Orang yang bertanggung jawab mengatur segala persiapan pernikahan adat Jawa tersebut disebut Pemaes yang mewakili mempelai perempuan. Pemaes atau juru rias ini antara lain bertanggung jawab mengatur pakaian dan rias muka yang akan dikenakan oleh kedua pengantin. Selain itu panitia yang terdiri dari sang Pemaes dan kerabat-kerabat dekat pengantin juga mengatur berbagai hal seputar pesta yang akan dilangsungkan:

* makanan dan minuman yang akan disajikan
* tari-tarian dan musik (biasanya musik gamelan)yang akan mengiringi pesta
* pembawa acara (emcee) yang akan diundang
* acara Siraman
* acara Ijab dan saksi-saksinya
* kata sambutan
* keamanan, transportasi, komunikasi, dokumentasi
* sewa gedung (akomodasi), perlengkapan pesta, dan lain sebagainya
* dekorasi tempat pernikahan

Hal terpenting yang harus mereka persiapkan adalah acara Ijab upacara pernikahan sipil), yang melegitimasi kedua pasangan sebagai suami dan istri yang sah.


Hiasan Pernikahan

Sehari sebelum pernikahan, biasanya gerbang rumah pengantin perempuan akan dihiasi Tarub atau janur kuning yang terdiri dari berbagai macam tumbuhan dan daun-daunan:

* 2 pohon pisang dengan setandan pisang masak pada masing-masing pohon, melambangkan suami yang akan menjadi kepala rumah tangga yang baik dan pasangan yang akan hidup baik dan bahagia dimanapun mereka berada (seperti pohon pisang yang mudah tumbuh dimanapun).
* Tebu Wulung atau tebu merah, yang berarti keluarga yang mengutamakan pikiran sehat.
* Cengkir Gading atau buah kelapa muda, yang berarti pasangan suami istri akan saling mencintai dan saling menjagai dan merawat satu sama lain.
* Berbagai macam daun seperti daun beringin, daun mojo-koro, daun alang-alang, dadap serep, sebagai simbol kedua pengantin akan hidup aman dan keluarga mereka terlindung dari mara bahaya.

Selain itu di atas gerbang rumah juga dipasang bekletepe yaitu hiasan dari daun kelapa untuk mengusir roh-roh jahat dan sebagai tanda bahwa ada acara pernikahan sedang berlangsung di tempat tersebut.

Sebelum Tarub dan janur kuning tersebut dipasang, sesajen atau persembahan sesajian biasanya dipersiapkan terlebih dahulu. Sesajian tersebut antara lain terdiri dari: pisang, kelapa, beras, daging sapi, tempe, buah-buahan, roti, bunga, bermacam-macam minuman termasuk jamu, lampu, dan lainnya.

Arti simbolis dari sesajian ini adalah agar diberkati leluhur dan dilindungi dari roh-roh jahat. Sesajian ini diletakkan di tempat-tempat dimana upacara pernikahan akan dilangsungkan, seperti kamar mandi, dapur, pintu gerbang, di bawah Tarub, di jalanan di dekat rumah, dan sebagainya.

Dekorasi lain yang dipersiapkan adalah Kembar Mayang yang akan digunakan dalam upacara panggih


Upacara Siraman

Acara yang dilakukan pada siang hari sebelum Ijab atau upacara pernikahan ini bertujuan untuk membersihkan jiwa dan raga. Siraman biasanya dilakukan di kamar mandi atau taman keluarga masing-masing dan dilakukan oleh orang tua atau wakil mereka.

Ada tujuh Pitulungan atau penolong (Pitu artinya tujuh)- biasanya tujuh orang yang dianggap baik atau penting - yang membantu acara ini. Airnya merupakan campuran dari kembang setaman yang disebut Banyu Perwitosari yang jika memungkinkan diambil dari tujuh mata air dan melambangkan kehidupan. Keluarga pengantin perempuan akan mengirim utusan dengan membawa Banyu Perwitosari ke kediaman keluarga pengantin pria dan menuangkannya di dalam rumah pengantin pria.

Acara siraman diawali oleh orang tua dan ditutup oleh Pemaes yang kemudian dilanjutkan dengan memecahkan kendi.

Banyak hal yang harus dipersiapkan sebelum acara dimulai:

* Tempat air dari perunggu atau tembaga yang berisi air dari tujuh mata air.
* Kembang setaman yaitu bunga-bunga seperti mawar, melati, cempaka, kenanga, yang ditaruh di air.
* Aroma lima warna yang digunakan sebagai sabun.
* Sabun cuci rambut tradisional dari abu dari merang, santan, dan air asam Jawa.
* Gayung yang berasal dari kulit kelapa sebagai ciduk air.
* Kursi yang dilapisi tikar, kain putih, dedaunan, kain lurik untuk tempat duduk pengantin selama prosesi berlangsung.
* Kain putih untuk dipakai selama upacara siraman.
* Baju batik untuk dipakai setelah uparaca siraman.
* Kendi.
* Sesajian

Sesajian merupakan hal yang dianggap penting dalam upacara Jawa. Sesajian untuk siraman terdiri dari berbagai macam sajian:

* Tumpeng Robyong, nasi kuning dengan hiasan-hiasan.
* Tumpeng Gundhul, nasi kuning tanpa hiasan.
* Makanan seperti ayam, tahu, telur.
* Buah-buahan seperti pisang dan lain-lain.
* Kelapan muda.
* Tujuh macam bubur.
* Jajanan seperti kue manis, lemper, cendol.
* Seekor ayam jago
* Lampu lentera
* Kembang Telon - tiga macam bunga (kenanga, melati, cempaka).

Urut-urutan acara siraman adalah sebagai berikut:

* Pengantin pria / perempuan dengan rambut terurai keluar dari kamarnya diiringi oleh orangtuanya masing-masing.
* Beberapa orang berjalan di belakang mereka membawa baju batik, handuk, dan sebagainya.
* Pengantin tersebut duduk di kursi dan memanjatkan doa.
* Sang ayah memandikan sang pengantin, disusul oleh sang ibu.
* Sang pengantin duduk dengan kedua tangan diletakkan di depan dalam posisi berdoa.
* Mereka menuangkan air ke atas tangannya dan sang pengantin berkumur tiga kali.
* Lalu mereka menuangkan air ke atas kepalanya, muka, telinga, leher, tangan dan kaki masing masing tiga kali.
* Setelah orangtua menyelesaikan prosesi siraman disusul oleh empat orang lain yang dianggap penting.
* Orang terakhir yang memandikan sang pengantin adalah Pemaes atau orang lain yang dianggap spesial. Sang pengantin dimandikan dengan sabun dan shampo (secara simbolik).
* Setelah itu acara pecah kendi yang dilakukan oleh ibu pengantin perempuan.
* Sang pengantin akan mengenakan baju batik kemudian diiringi kembali ke kamar pengantin dan bersiap siap untuk acara Midodaren

Pecah Kendi

Kendi yang digunakan untuk siraman diambil. Ibu pengantin perempuan atau Pameas(untuk siraman pengantin pria) atau orang yang terakhir akan memecahkan kendi dan mengatakan: "Wis Pecah Pamore" - artinya sekarang sang pengantin siap untuk menikah.

Pangkas Rikmo lan Tanam Rikmo

Acara memotong sedikit rambut pengantin perempuan dan potongan rambut tersebut ditanam di rumah belakang.

Ngerik

Setelah acara Siraman, pengantin perempuan duduk di dalam kamarnya. Pemaes lalu mengeringkan rambutnya dan memberi pewangi di rambutnya. Rambutnya lalu disisir dan digelung atau dibentuk konde. Setelah Pameas mengeringkan wajah dan leher sang pengantin, lalu ia mulai mendandani wajah sang pengantin. Lalu sang pengantin akan dipakaikan baju kebaya dan kain batik. Sesajian untuk upacara Ngerik pada dasarnya sama untuk acara siraman. Biasanya supaya lebih mudah sesajian untuk siraman digunakan / dimasukkan ke kamar pengantin dan dipakai untuk sesajian upacara Ngerik.

Gendhongan

Kedua orangtua pengantin perempuan menggendong anak mereka yang melambangkan ngentaske artinya mengentaskan seorang anak

Dodol Dhawet

Kedua orangtua pengantin wanita berjualan minuman dawet yaitu minuman manis khas Solo, tujuannya agar banyak tamu yang datang.

Temu Panggih

Penyerahan pisang sanggan berupa gedung ayu suruh ayu sebagai tebusan atau syarat untuk pengantin perempuan.

Penyerahan Cikal

Sebagai tanda agar kehidupan mendatang menjadi orang berguna dan tak kurang suatu apapun.

Penyerahan Jago Kisoh

Sebagai tanda melepaskan anak dengan penuh ikhlas.

Tukar Manuk Cengkir Gading

Acara tukar menukar kembang mayang diawali tukar menukar manuk cengkir gading, sebagai simbol agar kedua pengantin menjadi pasangan yang berguna bagi keluarga dan masyarakat



Upacara Midodareni

Acara ini dilakukan pada malam hari sesudah siraman. Midodaren berarti menjadikan sang pengantin perempuan secantik dewi Widodari. Pengantin perempuan akan tinggal di kamarnya mulai dari jam enam sore sampai tengah malam dan ditemani oleh kerabat-kerabatnya yang perempuan. Mereka akan bercakap-cakap dan memberikan nasihat kepada pengantin perempuan.

Orangtua pengantin perempuan akan memberinya makan untuk terakhir kalinya, karena mulai besok ia akan menjadi tanggung jawab suaminya.

Peningsetan

Peningsetan yang berasal dari kata 'singset' atau langsing, memiliki arti untuk mempersatukan; Kedua keluarga mempelai setuju untuk kedua anak mereka disatukan dalam tali pernikahan. Keluarga pengantin pria datang berkunjung ke kediaman keluarga pengantin perempuan membawa berbagai macam hadiah:

* Satu set Suruh Ayu (semacam daun yang wangi), mendoakan keselamatan.
* Pakaian batik dengan motif yang berbeda-beda, mendoakan kebahagiaan.
* Kain kebaya, mendoakan kebahagiaan.
* Ikat pinggang kain (setagen) bewarna putih, melambangkan kemauan yang kuat dari mempelai perempuan
* Buah-buahan, mendoakan kesehatan.
* Beras, gula, garam, minyak, dll, melambangkan kebutuhan hidup sehari-hari.
* Sepasang cincin untuk kedua mempelai.
* Sejumlah uang untuk digunakan di acara pernikahan.

Acara ini disebut juga acara serah-serahan - bisa diartikan sang calon mempelai perempuan 'diserahkan' kepada keluarga calon mempelai pria sebagai menantu mereka atau calon mempelai pria nyantri di kediaman keluarga calon mempelai perempuan.

Pada masa kini, demi alasan kepraktisan, kedua belah pihak kadang-kadang dapat berbicara langsung tanpa upacara apapun. Selain menghemat waktu dan uang, juga langsung pada pokok persoalan.

Sesajian untuk upacara midodaren:

* Nasi dimasak dengan santan.
* Ayam inkung yang telah dimasak
* Bumbu sayuran
* Kembang telon
* Teh dan kopi pahit
* Minuman kelapa muda dengan gula kelapa
* Lampu lentera yang dinyalakan
* Pisang Raja
* Kembang setaman
* Lemper, kue
* Rokok dan kretek

Barang-barang yang ditaruh di kamar pengantin:

* Satu set Kembar Mayang.
* Dua kendi yang diisi bumbu, jamu, beras, kacang, dll, dan ditutupi kain batik.
* Dua kendi yang berisi air kembang setaman ditutupi daun dadap serep.
* Ukub yaitu sebuah nampan berisi wangi-wangian daun dan bunga yang diletakkan di bawah tempat tidur.
* Suruh Ayu
* Kacang
* Tujuh macam kain tradisional.

Makanan sesajian dapat dikeluarkan dari kamar setelah tengah malam. Sanak keluarga dan para tamu dapat memakannya. Pada jaman dahulu, acara temu keluarga antara kedua keluarga pengantin dilakukan setelah tengah malam, namun sekarang ini, dengan alasan kepraktisan, kedua keluarga dapat bertemu seperti yang disebutkan di atas.

Nyantri

Selama acara midodaren berlangsung, calon mempelai pria tidak boleh masuk menemui keluarga calon mempelai perempuan. Selama keluarganya berada di dalam rumah, ia hanya boleh duduk di depan rumah ditemani oleh beberapa teman atau anggota keluarga. Dalam kurun waktu itu, ia hanya boleh diberi segelas air, dan tidak diperbolehkan merokok. Sang calon mempelai pria baru boleh makan setelah tengah malam. Hal itu merupakan pelajaran bahwa ia harus dapat menahan lapar dan godaan. Sebelum keluarganya meninggalkan rumah tersebut, kedua orangtuanya akan menitipkan anak mereka kepada keluarga calon mempelai perempuan, dan malam itu sang calon mempelai pria tidak akan pulang ke rumah. Setelah mereka keluar dari rumah dan pulan, calon mempelai pria diijinkan masuk ke rumah namun tidak diijinkan masuk ke kamar pengantin. Calon mertuanya akan mengatur tempat tinggalnya malam itu. Ini disebut dengan Nyantri. Nyantri dilakukan untuk alasan keamanan dan praktis, mengingat bahwa besok paginya calon pengantin akan didandani dan dipersiapkan untuk acara Ijab dan acara-acara lainnya.



Upacara Ijab


Ijab atau ijab kabul adalah pengesahan pernihakan sesuai agama pasangan pengantin. Secara tradisi dalam upacara ini keluarga pengantin perempuan menyerahkan / menikahkan anaknya kepada pengantin pria, dan keluarga pengantin pria menerima pengantin wanita dan disertai dengan penyerahan emas kawin bagi pengantin perempuan. Upacara ini disaksikan oleh pejabat pemerintah atau petugas catatan sipil yang akan mencatat pernikahan mereka di catatan
pemerintah.

Dokumen Pribadi: Akad Nikah Ratih & Agung

Pawai (untuk anggota kerajaan)

Untuk pernikahan anggota kerajaan Surakarta, setelah upacara panggih diakhiri dengan pawai yang meriah agar seluruh warga kota Solo dapat melihat anggota kerajaan yang baru menikah. Pada acara ini seluruh anggota keraton termasuk tentara keraton berpakaian serba tradisional.

Jika yang menikah adalah seorang pangeran, maka sang pangeran mengendarai kuda di bagian paling belakang pawai, di belakang kereta kerajaan yang berisi sang istri pangeran.

Prosesi pawai mengelilingi halaman keraton selama satu kali kemudian iring-iringan akan memasuki halaman keraton.

Upacara Panggih / Temu

Pada upacara ini kembar mayang akan dibawa keluar rumah dan diletakan di persimpangan dekat rumah yang tujuannya untuk mengusir roh jahat. Kembar mayang adalah karangan bunga yang terdiri dari daun-daun pohon kelapa yang ditancapkan ke sebatang tanggul kelapa. Dekorasi ini memiliki makna yang luas:

* Berbentuk seperti gunung, tinggi dan luas, melambangkan seorang laki-laki harus berpengetahuan luas, berpengalaman, dan sabar.
* Hiasan menyerupai keris, pasangan harus berhati-hati di dalam hidup mereka.
* Hiasan menyerupai cemeti, pasangan harus selalu berpikir positif dengan harapan untuk hidup bahagia.
* Hiasan menyerupai payung, pasangan harus melindungi keluarga mereka.
* Hiasan menyerupai belalang, pasangan harus tangkas, berpikir cepat dan mengambil keputusan untuk keselamatan keluarga mereka.
* Hiasan menyerupai burung, pasangan harus memiliki tujuan hidup yang tinggi.
* Daun beringin, pasangan harus selalu melindungi keluarga mereka dan orang lain.
* Daun kruton, melindungi pasangan pengantin dari roh-roh jahat.
* Daun dadap serep, daun ini dapat menjadi obat turun panas, menandakan pasangan harus selalu berpikiran jernih dan tenang dalam menghadapi segala permasalahan (menenangkan perasaan dan mendinginkan kepala).
* Bunga Patra Manggala, digunakan untuk mempercantik hiasan kembar mayang.

Sebagai hiasan, sepasang kembar mayang diletakkan di samping kanan dan kiri tempat duduk pengantin selama resepsi pernikahan. Kembar mayang hanya digunakan jika pasangan pengantin belum pernah menikah sebelumnya.

Dokumen Pribadi: Temu Panggih Ratih

Setelah itu pengantin laki-laki (dengan ditemani kerabat dekatnya (orang tuanya tidak boleh menemaninya dalam acara ini) tiba di depan gerbang rumah pengantin perempuan dan pengantin perempuan keluar dari kamar pengantin dengan diapit oleh dua orang tetua perempuan dan diikuti dengan orangtua dan keluarganya. Di depannya dua anak perempuan (yang disebut Patah) berjalan dan dua remaja laki-laki berjalan membawa kembar mayang dan kemudian melanjutkan upacara dengan melakukan beberapa ritual:

Balangan Suruh

Pada saat jarak mereka sekitar tiga meter, mereka saling melempar tujuh bungusan yang berisi daun sirih, jeruk, yang ditali dengan benang putih. Mereka melempar dengan penuh semangat dan tertawa. Dengan melempar daun sirih satu sama lain, menandakan bahwa mereka adalah manusia, bukan makhluk jadi-jadian yang menyamar jadi pengantin. Selain itu ritual ini juga melambangkan cinta kasih dan kesetiaan.

Wiji Dadi

Mempelai laki-laki menginjak telur ayam hingga pecah dengan kaki kanan, kemudian pengantin perempuan akan membasuh kaki sang suami dengan air bunga. Proses ini melambangkan seorang suami dan ayah yang bertanggung jawab terhadap keluarganya dan istri yang taat melayani suaminya

Pupuk

Ibu pengantin perempuan yang mengusap pengantin laki-laki sebagai tanda ikhlas menerimanya sebagai bagian dari keluarga.

Sindur Binayang

Di dalam ritual khas pernikahan adat Solo ini ayah pengantin perempuan menuntun pasangan pengantin ke kursi pelaminan, ibu pengantin perempuan menyampirkan kain sindur sebagai tanda bahwa sang ayah menunjukkan jalan menuju kebahagiaan dan sang ibu memberikan dukungan moral.

Timbang / Pangkon

Di dalam ritual khas pernikahan adat Solo ini pasangan pengantin duduk di pangkuan ayah pengantin perempuan, dan sang ayah akan berkata bahwa berat mereka sama, berarti bahwa cinta mereka sama-sama kuat dan juga sebagai tanda kasih sayang orang tua terhadap anak dan menantu sama besarnya.

Tanem

Di dalam ritual khas pernikahan adat Solo ini ayah pengantin perempuan mendudukkan pasangan pengantin di kursi pengantin sebagai tanda merestui pernikahan mereka dan memberikan berkat.

Tukar Kalpika

Mula-mula, pengantin pria meninggalkan kamarnya dengan diapit oleh anggota laki-laki keluarga (saudara laki-laki dan paman-paman). Seorang anggota keluarga yang dihormati terpilih untuk berperan sebagai kepala rombongan.

Pada waktu yang sama, pengantin perempuan juga meninggalkan kamar sambil diapit oleh bibi-bibinya untuk menemui pengantin pria. Sekarang kedua pengantin duduk di meja dengan wakil-wakil dari masing-masing keluarga, dan kemudian saling menukarkan cincin sebagai tanda cinta.

Kacar-kucur / Tampa Kaya / Tandur

Dengan bantuan Pemaes, pasangan pengantin berjalan dengan memegang jari kelingking pasangannya, ke tempat ritual kacar-kucur atau tampa kaya. Pengantin pria akan menuangkan kacang kedelai, kacang tanah, beras, jagung, beras ketan, bunga dan uang logam (jumlahnya harus genap) ke pangkuan perempuan sebagai simbol pemberian nafkah. Pengantin perempuan menerima hadiah ini dengan dibungkus kain putih yang ada di pangkuannya sebagai simbol istri yang baik dan peduli.

Dahar Klimah / Dahar Kembul / Dahar Walimah

Kedua pengantin saling menyuapi nasi satu sama lain yang melambangkan kedua mempelai akan hidup bersama dalam susah dan senang dan saling menikmati milik mereka bersama. Pemaes akan memberikan sebuah piring kepada pengantin perempuan (berisi nasi kuning, telur goreng, kedelai, tempe, abon, dan hati ayam). Pertama-tama, pengantin pria membuat tiga bulatan nasi dengan tangan kanannya dan menyuapkannya ke mulut pengantin perempuan. Setelah itu ganti pengantin perempuan yang menyuapi pengantin pria. Setelah makan, mereka lalu minum teh manis.

Rujak Degan

Acara pembuka untuk anak pertama, memohon supaya segera memiliki anak. Rujak degan artinya agar dalam pernikahan selalu sehat sejahtera.

[sunting] Bubak Kawah

Acara perebutan alat-alat dapur untuk anak pertama. Artinya agar pernikahan keduanya sehat dan sejahtera.

Tumplak punjen

Acara awal untuk anak bungsu. Artinya segala kekayaan ditumpahkan karena menantu yang terakhir.

Mertui

Orang tua pengantin perempuan menjemput orang tua pengantin laki-laki di depan rumah untuk berjalan bersama menuju tempat upacara. Kedua ibu berjalan di muka, kedua ayah di belakang. Orangtua pengantin pria duduk di sebelah kiri pasangan pengantin, dan sebaliknya.

Sungkeman

Kedua pengantin bersujud memohon restu dari masing-masing orangtua. Pertama-tama ayah dan ibu pengantin perempuan, kemudian baru ayah dan ibu pengantin pria. Selama sungkeman, Pemaes mengambil keris dari pengantin pria, dan setelah sungkeman baru dikembalikan lagi.


Resepsi Pernikahan

Dokumen Pribadi: Pernikahan Ratih

Setelah semua upacara selesai dilakukan, saatnya untuk resepsi pernikahan dan para tamu mulai makan dan minum makanan tradisional Solo dengan disertai tari tradisional Jawa dan musik gamelan. Acara foto-foto dan salam-salaman dengan kedua pengantin juga dilangsungkan.


============================================================
Sumber : Wikipedia

Desember 15, 2008

Pernikahan Teman

Pernikahan Yuliana

Satu demi satu teman kantor menikah.....
Awal November 2008 aku menghadiri pernikahan Yuliana di Balai Samudra Kelapa Gading....pas datang kesana prosesi pernikahan masih berlangsung....aku dan teman2 yang lain nunggu aja sampai prosesi selesai.

Begitu prosesi selesai tamu2 undangan sebagian antri untuk menyalami mempelai dan sebagian lagi menyerbu makanan yang udah disediakan (deuh istilahnya menyerbu hehehe...). Aku dan sebagian temen2ku termasuk rombongan yang 'menyerbu' makanan huehehehehe......
Oya untuk pernikahannya ini Yuliana memilih catering Christ Iwan (Pak Christ Iwan dulu salah satu Bos di kantorku nih). Dan masakan catering Christ Iwan emang enak2 kok...yummy...mantappp....
Saat departemen kami dulu mengadakan acara buka puasa bersama di kantor, kami juga memakai catering Christ Iwan ini....maklum selain enak juga dapet diskonan nih hehehehe....

Nah saat tamu2 sedang menikmati makanan....Yuli & Rudy suaminya berkeliling menghampiri tamu2....padahal gaunnya berekor panjangggggg.....so WO-nya sibuk megangin ekor gaun Yuli...wuaduh bener2 ribet dehhh....untung ntar aku saat nikah gak pakai gaun tapi kebaya....
Kami2 yang lagi asyik menikmati makanan tetep aja berpose dengan pengantin...makan jalan terus tapi tetep aja narsis hehehe...
Setelah acara makan2 selesai aku dan temen2 kantor tetep dong berfoto-foto dan terakhir foto bareng mempelai di pelaminan.


Pernikahan Subur

Sementara kemarin tanggal 13 Desember aku dan temen2 kantor ke acara pernikahan Subur yang menikahnya juga di Jl. Subur Jatiasih Bekasi.....kok bisa pas ya namanya Subur menikah di Jl. Subur :D
Aku berangkat ke Bekasi nebeng temen yang bawa mobil dan karena Lucy baru bisa berangkat sore karena pagi - siang nemenin anaknya yang ikut acara sekolah di Cibubur, maka kami baru berangkat sore. Ya karena acara pernikahan Subur diadakan di rumah dan undangannya jam 11.00 WIB - selesai jadi gpp lah kalo dateng sorean.

Sempet muter2 juga nih nyari alamatnya, tanya ke beberapa penduduk setempat...akhirnya nyampai juga. Oya aku dah nyiapin kamera seperti biasa tapi ternyata lupa gak bawa baterainya...gubrakkkk....maklum tadinya baterai lagi dicharge dan aku lupa gak masukin baterai ke kamera. Tapi untungnya kami ngelewatin Alfa Mart....beli baterai Alkaline deh....
Huahhhh akhirnya nyampai ke lokasi juga nih...sampai sana mendung dah tebal banget dan gak berapa lama ujan turun......untung dah nyampai.....
Nyalamin pengantin, makan, foto-foto tentu saja......dan gak bberapa lama kami pun pulang karena anaknya Lucy yang gede dah rewel minta pulang....untung jalanan lancar.

Desember 11, 2008

Rafting...kapan lagi yaa?????

Aku pengen rafting lagiiiiii.....pengen nyobain yang 17 km....
Duhhhh kapan ya bisa rafting lagi. Temen2 yang dulu bareng rafting dah berkurang 3 orang karena pindah ke perusahaan lain (Nurul, Annisa & Alvin), tinggal aku ma Angga aja yang masih tinggal...

Aku baru ikut rafting 2 kali, pertama bulan November 2007, ikut di Arus Liar Citarik. Saat itu bareng2 ma Annisa, Nurul, Alvin dan Angga. Hmm bener2 menyenangkan....baru dengan rafting ini aku ngerasain bener2 lepas...bebas melampiaskan teriakan2 di tengah2 aliran sungai Citarik yang di pinggir2nya sesekali terlihat biawak sedang berjemur...aku rindu suasana itu lagi...sangat rindu......


Setelah rafting keesokan harinya kami pergi ke Pelabuhan Ratu...bahkan Alvin ditawarin pergi ke Mak Erot oleh tukang2 ojek yang sedang mangkal di deket pasar Pelabuhan Ratu.....emang kayaknya mereka ngeliat lu butuh bantuan Mak Erot Vin huahahahaha......peace Vin!!!!
Hmmm enak banget di Pelabuhan Ratu, dengerin deburan ombak, makan di saung di pinggir pantai...bisa teriak2 sepuasnya....dan tentu aja melampiaskan kenarsisan kami dengan berfoto-foto :D


Rafting yang kedua ikut di Caldera Indoonesia (Citarik juga) di pertengahan 2008, saat itu aku ma Arum aja. Kalau yang dari perusahaan lain sih banyak banget....karena saat itu kami ikut acara Gathering HRD yang diselenggarakan oleh Caldera Indonesia...lumayan...GRATIS!!! hehehehe.....

Kapan rafting lagi yaaa??????

Desember 09, 2008

IBU

Ibu....I love You so much.....

Ibu....sosok yang begitu luar biasa buat aku. Pekerja keras, baik hati, care banget ma keluarga dan lingkungannya. Dari kecil aku terbiasa melihat Ibuku yang selalu sibuk.
Pagi jam 4 udah bangun untuk memasak buat suami dan anak2nya, jam 6 berangkat berdagang, siang beres2 rumah, sore pergi ke pengajian....

Ya walaupun Ibuku tetap manusia biasa yang kadang cemberut kalau sedang kesal, ngomel2 kalau anak2nya nakal (apalagi aku waktu kecil bandelnya minta ampun), tapi tetap aja buatku Ibu sosok yang sangat luar biasa.

Setelah Bapak tiada, tinggal ibu orang tua buat aku dan adikku. Aku selalu mengkhawatirkan kesehatan Ibu, karena kadang beliau lupa dengan kesehatannya sendiri, terlalu sibuk dengan segala macam kegiatan.

Ya Allah...berilah Ibuku umur yang panjang, jauhkan dari segala macam penyakit dan kecelakaan, jauhkan Ibuku dari orang2 yang berniat jahat, berikanlah kebahagiaan lahir dan batin kepada Ibuku.....berikanlah jalan terbaikmu agar aku bisa selalu membahagiakan Ibuku...Amin...Amin... Yaa Robbal Alamin.....

Idul Adha 1429H


Bunyi takbir menggema...mengelitik relung2 kalbuku...Idul Adha sudah datang lagi....
Idul Adha tahun ini aku berada di Jakarta....aku gak pulang ke rumah di Jatim...gak ketemu Ibu....gak makan daging kambing...cuma ngeliat kambing2nya aja di sepanjang jalan yang ku lalui di Jakarta ini...

Pagi2 aku dah mandi, siap2 untuk pergi ke Masjid Al Azhar bersama adik, sepupuku nisa dan vita (temen sepupuku)....hmmm ternyata transjakarta baru beroperasi jam 9 pagi....akhirnya kami naik taksi....
Sesampai di Al Azhar orang2 sudah mulai berduyun-duyun datang...dengan muka berseri...dengan baju rapi dan wangi.....walau kadang saat kami sedang mendengarkan kumandang takbir samar2 tercium aroma khas dari kambing dan sapi yang diikat di sekitar halaman Masjid Al Azhar.....

Jam 07.00 WIB sholat Ied dimulai....tujuh takbir di rakaat pertama dan 5 takbir di rakaat kedua...khusyu'....
Khutbah dibawakan oleh Bapak Adhyaksa Dault (Menpora) yang melantunkan khutbah dengan suara yang menggelegar dan nada berapi-api...diakhiri dengan do'a yang isinya membuatku meneteskan air mata....

Pagi yang begitu indah....langit biru dengan awan-awan putih tipis menggantung....Yaa Allah....terima kasih aku masih Engkau beri umur sampai saat ini, masih Engkau beri kesempatan untuk beribadah kepadamu....semoga hari-hariku menjadi semakin baik dan membawa berkah untuk diriku, keluarga dan orang lain...Amin...Amin...Yaa Robbal Alamin....

Tanah Abang again.....

Hari Minggu jadwal ke Tanah Abang lagi nih....mo beli sajadah muka buat souvenir panitia (rencana awal sihhhh).....

Minggu lalu aku dah survei harga sajadah muka di Blok F Tanah Abang dan harga satu kodi sajadah muka Turki adalah Rp 175.000 ga boleh kurang.....sementara harga sajadah muka di Jatinegara Rp 160.000/kodi tapi mo ke pasar mester Jatinegara malesssssss.....terakhir kesana dah mau pingsan karena kondisi pasar yang penuh sesak......

Akhirnya aku nyoba tanya2 harga sajadah di deretan toko sebelum gedung Blok A....itu lho toko2 yang terletak di belakang deretan pedagang korma. Toko yang pertama aku masukin gak punya sajadah yang aku maksud...akhirnya ke toko New Budi Mulia alamatnya Jl. KH. Mas Mansyur No. 22A Telp. 021 3102491....dan sajadah muka yang aku cari ada....tanya dong harganya berapa per kodi. Mbak penjaganya bilang Rp 230.000/kodi...gubrakkkk......aku tanya lagi ,"kalau beli 6 kodi harganya jadi berapaan tuh Mbak?" Si Mbaknya tanya ke pemilik toko dan aku diberi harga Rp 170.000/kodi....gak bisa kurang lagi hiks...hiks.... Yah tapi ya udahlah daripada muter2 Tanah Abang lagi belum tentu juga harganya ada yang lebih murah....akhirnya aku beli 6 kodi sajadah muka di toko tersebut. Motif dan warna sajadahnya juga macam2 sih...ada hijau, biru, kuning, coklat, merah (masing2 warna pun juga ada gradasinya).

Trus tujuan selanjutnya mencari sajadah besar untuk seserahan....aku dan adikku nanya ke beberapa toko di deretan itu...dan belum juga menemukan sajadah seperti yang aku cari....sampai akhirnya di salah satu toko ada sajadah yang lumayan bagus menurutku dan harganya sangat jauh lebih murah dibandingkan di Blok A maupun Blok F Tanah Abang. Aku beli sajadah ini dengan harga Rp 125.000 saja.... padahal di Blok F harganya RP 200.000.....tapi sayangnya aku gak ingat nama tokonya lagi nih hehehe....

Jalan lagi ke Blok A dengan tujuan toko Bali Lillah (tempat aku pesen sprei King Koil)....dan ternyata sprei & bed cover pesenanku udah jadi....bagus lho...sayangnya untuk bantal jahitannya kurang rapi...kalau sprei dan bed cover sih lumayan rapi....hmmmm bawaan semakin berat aja nih...untung ada adikku yang ngebantuin....

Tujuan selanjutnya membeli mukena (untuk seserahan juga nih).....nah aku lihat di samping kanan kiri toko Bali Lillah ada toko yang menjual mukena....hanya saja kata adikku di toko sebelah kanan Bali Lillah itu harga mukenanya mahal...dia denger waktu menjualnya menawarkan harga ke calon pembeli. Penjual itu nawarin harga Rp 375.000 untuk jenis mukena yang aku cari...ya udah deh gak jadi ke toko itu...karena kalaupun harga boleh turun biasanya gak banyak bisa turun.
Aku dan adikku tanya ke toko mukena di sebelah kiri toko Bali Lillah.....dan untuk jenis mukena yang sama penjualnya bilang harganya Rp 275.000......aku tawar....dan akhirnya dapat harga Rp 250.000....yah lumayanlah turun Rp 25.000 :)

Belum puas juga nih...masih pengen belanja hehehehe......toko aneka taplak bordiran jadi sasaran selanjutnya....aku pengen cari taplak yang bagus buat nambahin aksen meja akad nikah......carinya yang warna putih polos dengan ujung meruncing di kedua sisinya. Tapi gak ada yang bagus tuh. Ada sih yang lumayan bagus tapi warnanya krem...hmmmm gak matching dong ma warna taplak meja besarnya. Akhirnya gak jadi beli deh...pulang deh dengan setumpuk belanjaan yang maha beratttzzzz......

Gramedia D'Best Fatmawati

Hari Sabtu kemarin aku memutuskan pergi ke Gramedia D'Best Fatmawati karena aku lihat di Kompas ada pengumuman kalau disana sedang ada discount 30% semua barang kecuali elektronik. Aku jalan sendiri aja sih karena adikku sedang pergi ke Semarang.

Sampai di Gramedia pukul 09.30 WIB...dan tentu aja Gramed belum buka karena baru buka jam 10.00....ya udah nunggu dulu dehhhhh...
Ternyata banyak orang lain juga yang sedang nunggu bukanya Gramedia :)

Begitu Gramedia buka langsung deh menyerbu masuk hehehe....dah gak sabar mo beli buku dengan diskon 30% nih. Pertama kali aku langsung nyari buku karangan Andrea Hirata (Maryamah Karpov & Laskar Pelangi)...titipan adikku nih...setelah itu ke tempat Al Qur'an....dan ternyata ada lho Al Qur'an dari penerbit Sygma dan tentunya dengan harga 30% lebih murah daripada saat di pameran buku di JCC 2 minggu lalu. Rencananya Al Qur'an ini menjadi bagian dari seserahan.

Aku nyari buku Eragon....dan ternyata gak ada....dulu dah pernah beli sih tapi sayangnya dipinjem temen kantorku trus gak balik lagi dehhhhh........

Bingung mo beli buku apalagi aku nyari Buku Tamu buat pernikahanku nanti, dan ternyata ada buku tamu seperti yang udah aku idam2kan...cieee......dengan harga yang lebih murah daripada di Gramedia Plaza Semanggi (di Plangi harganya Rp 51,100/buku di D'Best Rp 46,500/buku) dan masih dapet diskon 30%...lumayan kannnnnnnn??????
Aku beli 4 buku tamu, tadinya mo ambil 5 tapi ternyata tinggal 4 untuk buku tamu yang warna putih silver, yang lain warna merah dan pink...

Buku Tamu

Balik lagi ke rak novel.....dan akhirnya aku beli Metropop 2 buah trus beli juga deh buku The Naked Traveler. Jalan lagi ke rak resep masakan...milih2 akhirnya ambil satu buku resep jajanan tradisional. Trus ke rak buku dan majalah interior rumah....sempet sih pengen beli dan udah milih2...tapi pikir2 ngapain juga beli toh sekarang belum ada rumah yang bisa ditata hehehe...batal deh akhirnya....
Aku beli juga tuh buku tentang Doktor Cilik hafal dan paham Al Qur'an....ya kali2 aja ntar bisa diterapkan ke anak2ku nantinya :)

Balik lagi ke bagian stationery...beli tempat pensil, labels, kuas (buat bersihin laptop nih), lem dan selotip besar. Sayangnya disini belum ada produk Inno...tadinya sih aku mo beli frame (buat menata uang mas kawin rencananya sihhhhh.....)

Udah capek keliling ke seluruh penjuru Gramedia...akhirnya aku memutuskan untuk pulang aja...takut keburu turun ujan...maklum di Jakarta lagi musim ujan turun tengah hari. Pas bayar di kasir lihat ada tissue Tessa ya udah beli juga akhirnya 2 pack.

Nah berhubung aku belanja bukunya diatas Rp 300.000 aku dapet satu bibit tanaman nih. Ada pohon mangga gedong gincu, jeruk nipis, dan jeruk limau......aku milih bibit pohon jeruk limau...buahnya bisa buat sambal hehehe....
Huaaaa bawaanku berat bangetttzzzzz.......
Eh begitu sampai rumah hujan langsung turun dengan derasnya...untung...untung....dah sampai rumah :)

Desember 04, 2008

Riasan Akad Nikah

Untuk acara pernikahanku nanti aku sudah pasti akan menggunakan jasa Mbak Tuti dari Sakura Salon. Riasannya sih menurutku bagus ya....soft dan gak medok...

Saudaraku yang married tahun lalu juga pakai jasa dia (foto terlampir).
Aku sih maunya riasan yang alami, jadi orang tetap tau kalau yang udah didandani itu adalah aku dengan penampilan yang berbeda sih pastinya...perkara orang mo pangling atau nggak sih aku gak ambil pusing....yang penting menurutku riasannya bagus.

Waktu pulang kemarin sih aku lupa gak tanya ke Mbak Tuti soal berapa biaya kalau memakai jasa dia baik untuk riasan maupun untuk dekorasi pelaminan. Hmmm...ntar aja deh kalau tanggal pernikahan dah pasti, baru deh nanya2 detail soal harga.

Desember 02, 2008

Selop made in Donamici


Akhirnya pesanan selopku di Donamici ITC Mangga Dua selesai jugaaaa........ternyata butuh waktu 2 minggu aja. Tadinya mo dianterin ke kantorku...berhubung alamat kantor lebih dekat dengan Mangga Dua...tapi kan hari Sabtu aku emang gak ngantor....jadinya dianterin ke rumah dehhh.....
Tapi baru dianterin hari Minggu siang.

Dan begitu nyobain selop itu aku ngerasa puas dengan Donamici....selop buatan mereka nyaman kok dikaki, aku pakai jalan juga enak....tapi belum tau juga ya kalau dipakai berdiri selama 2-3 jam selama resepsi..........semoga aja masih nyaman di kaki.

Oya untuk bahan selop ini aku mengambil dari kain satin sisa furing kebaya resepsiku....jadi kan warnanya senada dengan kebayanya. Dan setelah melihat selopku....adikku langsung deh merancang selop yang akan dia pakai ntar saat nikah...dasar deh tukang ngikut hehehehe........

Desember 01, 2008

Sprei & Bed Cover King Koil

Hari Sabtu kemarin aku ke kantor pos Mampang...mo ngeposin kain kebaya dan kain shantung plus tambahan tasbih untuk souvenir panitia, mo dikirim ke Ibu. Ternyata enakan kirim paket yang banyak sekalian daripada sedikit, karena harganya gak beda jauh.

Setelah urusan di kantor pos selesai aku langsung deh ke Tanah Abang. Aku langsung ke Basement dengan tujuan toko sprei langgananku, Toko Bali Lillah alamatnya di Pasar Tanah abang Blo A Basement 1 Los E70, 75, 76, Los D 39 dan Los F 57. Pelayanan di toko ini super ramah deh dan customize. Aku emang niat mo pesen satu set sprei & bed cover king koil disana. Setelah memilih kain king koil yang merupakan bagian dari seserahan dan rencananya akan aku jadikan sprei pengantinku nanti.... akhirnya tawar menawar terjadi hehehe......dan aku dapet harga Rp 940.000 untuk satu set sprei, bed cover plus 4 sarung bantal king koil. Padahal ukuran sprei dan bed covernya jumbo lho, maklum ukuran ranjangnya panjang 2,15 m lebar 1,65m dan tinggi 65 cm. Kata mas penjaga tokonya...kok ukurannya gak biasa ya Mbak???....hehehe...ya gitu deh...maklum rencananya yang akan menjadi kamar pengantinku nanti adalah kamar Bapak & Ibu dengan ranjangnya yang gede itu :)
Oya...spreiku jadinya dijanjiin satu minggu, tapi aku minta di laundry sekalian jadi aku terima bersih. Oya untuk motif spreinya aku milih king koil bunglon warna coklat keemasan sedangkan bed covernya satu sisi pakai king koil bunglon satu sisi pakai kain king koil polos warna kuning keemasan, sedangkan bantalnya dikombinasi aja...semoga aja ntar jadinya bagus.

Setelah urusan sprei & bed cover kelar aku cari tempat tissue yang dari kain serat nanas itu. Aku pilih yang ada bordiran hijaunya dengan dasar warna krem. Rencananya nanti mau dipakai di meja akad nikah untuk persiapan kalau nangis huehuehue.......
Oya harga tempat tissue itu Rp 25.000 (gak boleh ditawar lagi....kayaknya Mbak yang punya toko ngeliat mukaku dah mupeng liat tempat tissue itu jadinya gak mo nurunin harga deh)

So.....coba2 ke Blo F Tanah Abang dengan tujuan survey harga sajadah muka...ya kali2 aja harganya lebih murah daripada di Blok A. Di Blok F aku tanya harga sajadah muka ke beberapa toko, untuk sajadah muka yang tipis satu kodi (isi 20 pcs) harganya Rp 150.000. Untuk sajadah muka yang lebih bagus harganya Rp 175.000/kodi...aku dah coba tawar...eh gak boleh turun. Hmmm kok lebih murah di Pasar Mester ya untuk barang yang sama di mester harganya Rp 160.000/kodi.....cuman malesnya kalau harus ke Jatinegara lagi :(....
Mikir2 dulu deh ntar beli dimana.....kan lumayan selisihnya Rp 15.000/kodi...padahal aku mo beli 6 kodi....

Kebaya Penerima Tamu


Setelah menimbang-nimbang sekian lama akhirnya jadi juga aku beli kebaya untuk sepupu-sepupu yang akan menjadi penerima tamu di pernikahanku nantinya...

Tadinya sih aku ke Mayestik untuk mencari kain shantung hijau untuk bantal alas akad nikah nanti....sebenarnya sih bantal yang aku pesan dah jadi 6 buah....tapiiiiii....berhubung ukuran bantalnya gak sesuai ma pesananku akhirnya aku minta dibikinin lagi......hal2 seperti ini nih yg kadang bikin naik darah....biaya nambah pula...ggrrrrrrrrrrr......tapi ya sudahlah mo gimana lagi daripada ntar duduknya gak nyaman gara2 bantal yang kekecilan ukurannya.

Oya...aku beli kain shantung itu di toko Mumbay Mayestik...kebetulan sedang ada diskon harganya jadi Rp 14.900/m...hmmm lebih murah waktu aku beli pertama kali sih selisih Rp 1000/m. Trus aku juga beliin kain satin untuk furing kebaya adikku. Setelah itu aku liat2 bahan kebaya....maklum lagi ada diskon 50% untuk semua bahan kebaya. Setelah memilih-milih ada sih bahan yang aku suka yang rencananya untuk kebaya penerima tamu.....aku butuhnya untuk 8 orang. Nah si mbak pegawai Mumbay-nya langsung ngeliat ukuran kebaya yang tersedia....ternyata hanya cukup untuk 6 orang, dia nyaranin untuk yang dua sisanya pakai kain dengan warna berbeda aja yang motifnya sama....aku gak mau dong...masa tugasnya sama tapi kebayanya beda2...gak indah dipandang ntar. Akhirnya aku gak jadi beli deh....mbaknya manyun deh jadinya hehehe....abis gimana dongggg....

Aku pindah ke toko Mumbay yang disebelahnya...ternyata gak ada juga kebaya dengan motif yang aku sukai. Akhirnya aku liat2 ke beberapa toko kain lain di antaranya ke Silk, Fancy dan terakhir ke Mumbay lagi (ada 3 toko Mumbay di Mayestik...sepertinya sih mereka sodaraan ya...). Fiuuhhhhh akhirnya aku dapet juga kain yang aku suka (sebenarnya lebih suka kain yang di toko Mumbay yang pertama aku datengin sih), aku beli juga untuk 8 orang sepupuku. Masing2 ukurannya 2 meter kecuali untuk satu sepupuku ukurannya 2,5 meter (maklum badannya agak lebih gede daripada badan ssepupuku yang lain hehehe), sekalian aku juga beli kain furing, dan kain double chiffon untuk 4 sepupuku yang pakai jilbab.

Hmmm akhirnya urusan kebaya kelar juga.....